7 Masalah Pencernaan Umum yang Mungkin Anda Alami

Sumber: Shutterstock

7 Masalah Pencernaan Umum yang Mungkin Anda Alami

Terakhir diperbarui: Senin, 01 Februari 2021 | 7 menit waktu membaca

Dr Ling Khoon Lin, spesialis gastroenterologi di Mount Elizabeth Hospital, berkongsi dengan kita beberapa masalah pencernaan yang umum dan bagaimana anda dapat mengatasinya.

Masalah pencernaan mengacu pada setiap kelainan pencernaan yang terjadi pada saluran pencernaan, yang juga disebut sistem pencernaan (GI). Tanda-tanda awal dari masalah saluran pencernaan biasanya meliputi pendarahan, perut kembung, konstipasi atau diare, dan nyeri ulu hati.

Jika Anda mengalami nyeri perut, mual atau perut kembung, bisa jadi ini adalah virus yang akan hilang seiring berjalannya waktu, atau merupakan tanda kondisi gastrointestinal yang mungkin memerlukan perhatian medis atau perubahan kebiasaan gaya hidup.

Anda harus selalu berkonsultasi dengan dokter Anda untuk mengidentifikasi penyebab pasti gejala Anda, tetapi berikut adalah beberapa penyebab umum:

Gastritis

Masalah pencernaan - Gastritis

Gastritis adalah peradangan pada lapisan lambung. Ada banyak penyebabnya, tetapi yang paling umum adalah agen infeksi, terutama Helicobacter pylori (H. pylori), aspirin dan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) lainnya seperti Ponstan, dan alkohol.

Beberapa gejala umum gastritis:

  • Nyeri perut (rasa terbakar yang terputus-putus atau terus-menerus, atau rasa sakit yang mencengkeram atau menggerogoti)
  • Mual dan muntah
  • Kehilangan nafsu makan
  • Perut kembung, serdawa, dan bersendawa

Cobalah untuk menghindari makanan yang memperparah, seperti makanan pedas, berlemak dan digoreng, bubuk cabai, alkohol dan kopi karena dapat meningkatkan keparahan gejala.

Pengobatan gastritis tergantung pada penyebabnya. Untuk gastritis yang berhubungan dengan H. pylori, pengobatannya melibatkan kombinasi antibiotik dan penekan asam, sedangkan gastritis yang disebabkan oleh aspirin, NSAID dan alkohol mungkin memerlukan penekan asam. Jika memungkinkan, konsumsi alkohol dan obat yang menyebabkan gastritis harus dihentikan.

Tukak Lambung

Gastritis sering dikaitkan dengan tukak lambung. Tukak lambung adalah luka yang berkembang pada lapisan lambung, kerongkongan bagian bawah, atau bagian pertama dari usus kecil. Ulkus peptikum biasanya terbentuk akibat peradangan yang disebabkan oleh H. pylori, aspirin, dan NSAID.

Gejala umum dari tukak lambung

Gejala yang paling umum dari tukak lambung adalah ketidaknyamanan perut bagian atas, nyeri perut atau perut kembung. Anda mungkin juga mengalami penurunan berat badan, kehilangan nafsu makan, mual, tinja berdarah atau berwarna gelap, dan muntah.

Dengan pengobatan yang tepat, sebagian besar tukak lambung akan sembuh. Namun, jika tidak diobati, tukak lambung dapat memburuk dari waktu ke waktu dan menyebabkan komplikasi kesehatan yang lebih serius seperti tukak lambung bocor, tukak berdarah (yang dapat menyebabkan kehilangan darah dalam jumlah besar) atau jaringan parut yang dapat menyebabkan penyempitan, sehingga menyulitkan makanan melewati saluran pencernaan Anda.

Penyakit Asam Lambung

Masalah pencernaan - GERD

Penyakit Asam Lambung (GERD) adalah suatu kondisi di mana isi lambung bergerak mundur atau refluks dari lambung ke kerongkongan. Esofagus adalah saluran yang menghubungkan tenggorokan ke lambung.

Refluks adalah proses normal yang dapat terjadi pada orang yang tidak memiliki gejala refluks asam lambung yang mengganggu. Sebaliknya, GERD didiagnosis pada pasien yang mengalami episode refluks asam lambung yang menyebabkan gejala-gejala yang mengganggu.

Penderita GERD dapat mengalami gejala yang disebabkan oleh asam yang mengiritasi dan merusak kerongkongan atau bagian belakang tenggorokan. Ini termasuk:

Gejala GERD

  • Nyeri Ulu Hati
  • Nyeri dada
  • Regurgitasi
  • Mual atau muntah
  • Kesulitan atau rasa sakit saat menelan
  • Suara serak dan sakit tenggorokan
  • Batuk

Refluks asam lambung lebih sering terjadi pada pasien dengan GERD, dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki gejala penyakit ini.

Hal ini lebih sering terjadi jika sfingter esofagus bawah (LES), katup otot di ujung bawah kerongkongan, terbuka terlalu sering atau tidak menutup cukup rapat untuk menjaga isi perut tetap di dalam. Hal ini terjadi ketika Anda makan berlebihan, atau ketika ada terlalu banyak tekanan pada perut Anda, sering kali karena obesitas atau kehamilan. Merokok, alkohol dan kafein juga dapat melonggarkan LES.

Untungnya, gejala umumnya dapat dikontrol melalui perubahan gaya hidup. Ini termasuk berhenti merokok, mengurangi konsumsi alkohol dan kafein, mengurangi makanan berlemak, dan menurunkan berat badan. Pada kasus yang terus-menerus, jika obat antasida dan anti-refluks tidak berhasil, pembedahan dapat menjadi pilihan terakhir.

Sindrom iritasi usus besar

Sindrom iritasi usus besar

Sindrom usus iritasi (IBS) adalah bagian dari kelompok kelainan pencernaan yang dikenal sebagai gangguan usus fungsional. Ini adalah masalah umum yang mempengaruhi 10 – 20% dari populasi Singapura. Pasien dengan IBS memiliki ketidaknyamanan atau nyeri perut yang dikaitkan dengan diare atau konstipasi, dan ketidaknyamanannya biasanya hilang setelah buang air besar.

Gejala-gejala IBS

Gejala IBS bervariasi pada setiap orang, tetapi biasanya muncul dalam waktu yang lama.

Gejala yang umum meliputi:

  • Nyeri, kram, atau perut kembung di perut saat buang air besar
  • Perubahan penampilan feses
  • Perubahan frekuensi buang air besar
  • Perut kembung yang terus-menerus
  • Kelelahan dan kesulitan tidur

Diare pada IBS biasanya terjadi pada siang hari dan setelah makan. Beberapa pasien IBS mungkin mengalami konstipasi, bukan diare, dan tinja mereka seperti pelet yang keras. Beberapa pasien mengalami kombinasi diare dan konstipasi.

Penyebab IBS tidak diketahui. Hal ini sering dipicu oleh episode infeksi saluran cerna atau keracunan makanan. Sistem kekebalan tubuh dalam usus diaktifkan selama infeksi, dan menghasilkan sel dan protein yang meningkatkan sensitivitas saraf dalam usus. Saraf yang sangat sensitif menyebabkan usus merasakan gas dan gerakan dalam jumlah yang normal sebagai perut kembung dan nyeri.

Stres dan kecemasan akan memperburuk gejala IBS. Namun, tidak diketahui apakah kecemasan itu sendiri dapat menyebabkan IBS. Intoleransi makanan sering ditemukan pada pasien IBS, tetapi alergi makanan tidak dianggap sebagai penyebab IBS.

Tidak ada pemeriksaan yang akan secara definitif mendiagnosis IBS. Dokter yang menangani pasien IBS seringkali akan memulai dengan riwayat gejala perut dan tes darah serta tinja sederhana untuk menyingkirkan gangguan umum. Beberapa dokter mungkin juga memesan tes yang lebih invasif, seperti kolonoskopi dan CT scan, jika dianggap relevan.

Pengobatan IBS ditujukan untuk meredakan gejala dan sebagian besar pasien IBS tidak memerlukan pengobatan jangka panjang. Biasanya ditangani dengan memodifikasi pola makan dan gaya hidup pasien, menghindari makanan dan peristiwa lain yang memicu gejala.

Makanan umum yang dapat memperburuk IBS termasuk produk susu, makanan yang digoreng, gula yang tidak dapat dicerna dan kacang-kacangan. Beberapa makanan alami seperti jahe, peppermint dan chamomile dapat membantu mengurangi beberapa gejala IBS. Jika modifikasi gaya hidup tidak cukup, dokter dapat meresepkan obat untuk mengurangi mencret, konstipasi dan perut kembung, atau untuk mengurangi sensitivitas usus.

Baca panduan lengkap untuk mengelola IBS.

Diare Kronis

Diare kronis didefinisikan sebagai buang air besar yang encer dan sering yang berlangsung lebih dari 4 minggu.

Penyebab diare kronis

Penyebab paling umum dari diare kronis di Singapura adalah IBS. Penyebab lain yang umum adalah obat-obatan termasuk antibiotik, penghilang rasa sakit (mis. Ponstan) dan obat diabetes (mis. metformin).

Masalah pencernaan kronis diare

Kebanyakan infeksi pada usus menyebabkan diare yang berlangsung kurang dari 4 minggu. Pengecualian termasuk TBC, giardiasis, amoebiasis, dan tropical sprue, yang semua dapat menyebabkan diare kronis.

Pada orang dewasa, intoleransi makanan terkadang bisa menyebabkan diare kronis. Intoleransi laktosa umum pada orang Asia dan ini dapat menyebabkan diare dan perut kembung dengan produk susu. Alkohol dan pemanis buatan juga bisa menyebabkan diare pada beberapa pasien.

Baik penyakit non-usus dan penyakit usus dapat menyebabkan diare kronis.

Penyakit non-usus umum yang menyebabkan diare termasuk penyakit tiroid dan diabetes.

Penyakit Tiroid

Hipertiroidisme adalah kondisi dimana tiroid memproduksi dan melepaskan lebih banyak hormon daripada yang dibutuhkan. Hormon tiroid digunakan untuk mengatur metabolisme, oleh karena itu terlalu banyak hormon dapat mengakibatkan gejala yang berkaitan dengan metabolisme tinggi. Pada beberapa orang, tiroid yang hiperaktif menyebabkan sistem pencernaan untuk mempercepat mengakibatkan diare dan buang air besar yang lebih sering.

Diabetes

Beberapa orang dengan diabetes mungkin mengalami komplikasi yang disebut enteropati diabetes. Dalam kondisi ini, saraf dari sistem pencernaan rusak, yang mungkin menyebabkan diare. Selain itu, diare juga dapat terjadi sebagai efek samping dari beberapa obat diabetes.

Pankreatitis Kronis

Pankreatitis kronis adalah peradangan kronis pada pankreas. Ini bisa terjadi karena banyak sebab tetapi yang paling umum adalah penyalahgunaan alkohol jangka panjang. Pankreatitis kronis menghasilkan kadar enzim dan hormon pankreas yang lebih rendah di tubuh, membuat pencernaan makanan menjadi lebih sulit. Salah satu gejala dari kondisi ini adalah diare.

Penyakit seliak

Penyakit seliak terjadi ketika sistem imun tubuh menyerang jaringannya sendiri saat gluten dikonsumsi. Ini menyebabkan kerusakan pada lapisan usus, mengakibatkan masalah dengan penyerapan nutrisi (malabsorpsi). Diare adalah gejala paling umum dari penyakit seliak. Malabsorpsi juga dapat menyebabkan tinja mengandung tingkat lemak yang tinggi, menyebabkan bau yang tidak sedap.

Kolitis Ulseratif

Ulseratif kolitis adalah jenis penyakit radang usus(IBD) kronis. Dalam kondisi ini, peradangan dan luka hadir di lapisan kolon dan rektum. Diare berdarah adalah gejala umum dari ulseratif kolitis. Keparahan gejala tergantung pada keparahan peradangan dan luka di kolon.

Penyakit Crohn

Penyakit Crohn adalah jenis penyakit radang usus yang menyebabkan peradangan dan luka di bagian manapun dari saluran pencernaan. Ini adalah kondisi kronis di mana gejala dapat berkembang secara bertahap atau tiba-tiba. Mungkin juga ada periode di mana tidak ada gejala yang dialami. Gejala penyakit Crohn meliputi diare, darah dalam tinja, dan malnutrisi.

Jika Anda memiliki diare kronis, dokter Anda mungkin akan melakukan tes darah, tes tinja, dan jika perlu, gastroskopi atau kolonoskopi untuk mendiagnosis kondisi Anda. Proses persiapan untuk gastroskopi berbeda dari kolonoskopi, seperti juga prosedur itu sendiri. Akhirnya, pengobatan diare kronis Anda akan bergantung pada penyebab yang diidentifikasi.

Konstipasi

Jika Anda memiliki frekuensi tinja yang berkurang menjadi kurang dari 3 kali per minggu, tinja keras atau seperti butiran kecil, atau merasa perlu mengejan saat buang air besar, Anda mungkin mengalami konstipasi.

Konstipasi

Penyebab konstipasi

Ada banyak penyebab konstipasi. Sebagian besar pasien dengan konstipasi kronis tidak memiliki penyakit yang menyebabkan konstipasi.

Penyebab umum meliputi:

  • Tidak makan cukup serat, seperti buah, sayuran, dan sereal
  • Tidak minum cukup cairan
  • Tidak aktif dan tidak berolahraga
  • Sering mengabaikan keinginan untuk pergi ke toilet
  • Perubahan dalam diet atau rutinitas sehari-hari
  • Efek samping dari obat-obatan
  • Stres, kecemasan, atau depresi

Pengobatan untuk pasien ini melibatkan perubahan gaya hidup, diet, asupan cairan, dan jika perlu, obat.

Penyakit non-usus yang dikaitkan dengan konstipasi termasuk kekurangan hormon tiroid dan diabetes. Pasien dengan penyakit Parkinson juga lebih rentan terhadap konstipasi. Beberapa obat termasuk analgesik (mis. morfin) dan antidepresan (mis. amitriptyline) dapat menyebabkan konstipasi.

Jika Anda memiliki konstipasi, dokter Anda mungkin mengevaluasinya menggunakan tes darah, tes tinja, kolonoskopi dan jika diperlukan, pengukuran fungsi otot anal.

Pengobatan untuk konstipasi akan bergantung pada penyebabnya, dan biasanya dikelola dengan memodifikasi diet dan gaya hidup, meningkatkan aktivitas fisik dan asupan cairan, serta mengonsumsi makanan alami yang dapat membantu dalam buang air besar (mis. plum). Jika modifikasi gaya hidup tidak cukup, laksatif mungkin diresepkan.

Penyakit radang usus(Penyakit Crohn dan Ulseratif kolitis)

Penyakit radang usus

Penyakit Crohn dan ulseratif kolitis dikenal secara kolektif sebagai penyakit radang usus(IBD).

Pasien dengan ulseratif kolitis mengembangkan luka hanya di usus besar. Pasien dengan penyakit Crohn mengembangkan luka di saluran pencernaan, di mana saja antara mulut dan anus. Bagian paling umum dari saluran pencernaan yang terkena penyakit Crohn adalah usus besar dan setengah bagian dari usus kecil.

Gejala penyakit radang usus

Gejala IBD meliputi nyeri perut, diare, tinja berdarah, demam, kelelahan, penurunan berat badan, dan malnutrisi. Pada beberapa pasien, bagian tubuh selain usus (mis. kulit, mata, sendi, atau hati) mungkin menjadi meradang.

Penyebab penyakit radang usus

Tidak diketahui apa penyebab IBD. Diperkirakan ada faktor lingkungan yang memicu sistem kekebalan tubuh usus, yang kemudian keluar dari kendali dan menyebabkan peradangan dan luka di usus bagi orang dengan predisposisi genetik yang tepat.

Tidak ada obat untuk IBD karena merupakan penyakit kronis. Namun, penyakit ini dapat dikendalikan dengan pengobatan, dan pasien dengan penyakit yang terkontrol masih dapat menjalani kehidupan normal. Untuk mendiagnosis penyakit ini, serangkaian pemeriksaan, termasuk tes darah, tes tinja, kolonoskopi dan CT scan atau Pencitraan Resonansi Magnetik (MRI), akan dilakukan.

Jika Anda mengalami salah satu kondisi pencernaan di atas dan khawatir tentang kesehatan usus Anda, konsultasikan dengan seorang spesialis gastroenterologi.

Charles Patrick Davis C.P.M.D, PhD (n.d.). Gastritis Symptoms, Pain, Home Remedies, and Cure). Retrieved August 5, 2018, from https://www.medicinenet.com/gastritis/article.htm#gastritis_definition_and_facts

Higuera. V. Peptic Ulcer. August 23, 2017. Retrieved August 5, 2018, from https://www.healthline.com/health/peptic-ulcer

Acid Reflux Symptoms. (n.d.). Retrieved August 5, 2018, from https://www.webmd.com/heartburn-gerd/guide/understanding-heartburn-basics#1

Herndon. J, & Kinman. T. Everything You Want to Know About IBS. (n.d.). Retrieved August 5, 2018, from https://www.healthline.com/health/irritable-bowel-syndrome

Higuera. V. Chronic Diarrhea. September 25, 2017. Retrieved August 5, 2018, from https://www.healthline.com/health/diarrhea/chronic-diarrhea#Symptoms

Fulghum Bruce, D. PhD. Chronic Constipation: Facts vs. Myths. (n.d.). Retrieved August 5, 2018, from https://www.webmd.com/digestive-disorders/features/chronic-constipation-facts-vs-myths#1

Crohn's disease. (n.d.). Retrieved August 5, 2018, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/crohns-disease/symptoms-causes/syc-20353304

Digestive Diseases (2020, November 23) Retrieved December 03, 2020, from https://medlineplus.gov/ency/article/007447.htm

9 Signs and Symptoms of Irritable Bowel Syndrome (IBS) (2019, July 19) Retrieved December 03, 2020, from https://www.healthline.com/nutrition/9-signs-and-symptoms-of-ibs

Hyperthyroidism (2020, April 19) Retrieved December 03, 2020, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/14129-hyperthyroidism

What is the Link between Diabetes and Diarrhea? (2020, June 17) Retrieved December 4, 2020, from https://www.medicalnewstoday.com/articles/310937

Chronic Pancreatitis. (2018, September 29) Retrieved December 04, 2020, from https://www.healthline.com/health/chronic-pancreatitis

Coeliac Disease. (2019, December 03) Retrieved December 04, 2020, from https://www.nhs.uk/conditions/coeliac-disease/

Ulcerative Colitis: How Does it Affect Your Stool? (2020, May 11) Retrieved December 04, 2020, from https://www.healthline.com/health/ulcerative-colitis/stool

Crohn's Disease (2019, December 10) Retrieved December 04, 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/crohns-disease/symptoms-causes/syc-20353304

Constipation (2020, September 03) Retrieved December 04, 2020, from https://www.nhs.uk/conditions/constipation/
Artikel Terkait
Lihat semua