Apakah Retaknya Buku-buku Jari dan Persendian Buruk untuk Anda?

Sumber: Shutterstock

Apakah Retaknya Buku-buku Jari dan Persendian Buruk untuk Anda?

Terakhir diperbarui: Rabu, 01 Desember 2021 | 4 menit waktu membaca

Mungkin terasa memuaskan, tetapi mungkinkah 'retakan' atau 'letupan' di leher, punggung atau buku-buku jari Anda merupakan pertanda sesuatu yang lebih serius? Baca terus untuk mengetahui suara-suara ini dan kapan harus dikhawatirkan.

Apakah yang dimaksud dengan krepitus?

Kita semua pernah mengalami bunyi yang memuaskan pada persendian kita pada satu titik tertentu. Lutut, buku-buku jari, punggung, dan leher kita sering mengeluarkan bunyi 'krek' atau 'letupan' ketika kita menekuk dan melenturkan berbagai bagian tubuh kita.

Bunyi-bunyi ini secara medis dikenal sebagai 'krepitus' dan biasanya meningkat frekuensinya seiring dengan bertambahnya usia. Kabar baiknya, suara itu sendiri tidak perlu dikhawatirkan. Sejauh ini, bunyi buku-buku jari Anda tidak ditemukan menyebabkan radang sendi atau kerusakan sendi.

Apa yang menyebabkan krepitus?

Ada kesalahpahaman umum bahwa bunyi retak atau bunyi letupan yang Anda dengar disebabkan oleh tulang Anda. Namun, krepitus sebenarnya adalah suara gas yang terperangkap yang dilepaskan dari cairan di antara sendi saat kita bergerak. Gelembung nitrogen dalam cairan sinovial di antara sendi kita menumpuk dari waktu ke waktu dan dilepaskan ketika sendi digunakan dengan cara tertentu, seperti menggapai, atau membungkuk untuk peregangan.

Mengapa meretakkan buku-buku jari dan persendian Anda terasa nyaman?

Sambungan retak

Meretakkan sendi kita melepaskan zat kimia yang disebut endorfin yang dapat meringankan rasa sakit dan menimbulkan rasa senang. Akibatnya, ketegangan pada persendian kita seolah-olah menghilang.

Kapan persendian yang retak ini perlu dikhawatirkan?

Bunyi retak atau bunyi letupan itu sendiri tidak perlu dikhawatirkan. Namun, jika Anda melihat gejala-gejala berikut ini, itu bisa menjadi pertanda bahwa ada sesuatu yang tidak beres.

Berikut adalah beberapa gejala yang harus diwaspadai:

  • Pembengkakan
  • Nyeri
  • Nyeri tumpul di sekitar sendi

Kondisi medis yang terkait dengan sendi yang retak

Mungkin ada kalanya krepitasi tidak sesederhana atau semudah mengeluarkan gas yang terperangkap dalam sendi Anda, terutama bila Anda mengalami kondisi berikut ini:

Artritis

Artritis menyebabkan sendi kita menjadi bengkak dan kaku. Akibatnya, beberapa gerakan akan menimbulkan rasa sakit. Seiring bertambahnya usia, pembengkakan, kekakuan, dan rasa sakit yang ditimbulkan cenderung memburuk jika tidak ditangani.

Bentuk artritis yang paling umum adalah osteoartritis dan artritis reumatoid.

  • Osteoartritis ditandai dengan rusaknya jaringan keras (tulang rawan) di antara persendian Anda.
  • Artritis reumatoid terjadi ketika lapisan sendi Anda diserang oleh sistem kekebalan tubuh Anda sendiri.

Jika Anda menderita kondisi ini, bunyi yang Anda dengar pada sendi Anda sebenarnya disebabkan oleh pergerakan tulang rawan dan tulang yang rusak.

Robekan meniskus

Robekan meniskus

Meniskus adalah bagian dari tulang rawan yang menyerap tekanan di antara tulang-tulang di lutut kita. Bantalan ini mencegah tulang-tulang kita bergesekan satu sama lain.

Sayangnya, tulang rawan yang lembut ini dapat robek ketika melakukan olahraga berat seperti sepak bola atau bola basket. Bagian meniskus yang robek dapat tersangkut di antara persendian kita dan menghalangi gerakan. Hal ini dapat menyebabkan bunyi letupan pada lutut, disertai rasa nyeri dan bengkak.

Sindrom nyeri patellofemoral

Kondisi ini, yang juga dikenal sebagai 'lutut pelari', mengacu pada rasa sakit yang tumpul di sekitar tempurung lutut. Rasa sakit ini cenderung meningkat dengan latihan berat yang berulang-ulang seperti berlari atau menaiki tangga. Rasa nyeri dapat disertai dengan bunyi berderak di lutut.

Kapan harus mencari diagnosis dan pengobatan untuk retak sendi

Jika keretakan sendi menyebabkan rasa sakit, kaku, bengkak atau memar, yang terbaik adalah mencari bantuan medis untuk mendapatkan diagnosis dan rencana perawatan yang tepat.

Mendiagnosis kondisi medis yang terkait dengan sendi retak

Meskipun pemeriksaan fisik pada sendi yang bengkak dan nyeri mungkin cukup bagi spesialis ortopedi untuk mendiagnosis sifat kondisi atau cedera, tes pencitraan tambahan mungkin direkomendasikan. Ini termasuk sinar-X dan pemindaian pencitraan resonansi magnetik (MRI).

Mengobati kondisi medis yang terkait dengan sendi retak

Penanganan kondisi yang mendasari dapat berupa non-bedah atau bedah.

Perawatan non-bedah

Perawatan non-bedah meliputi modifikasi aktivitas, analgesik untuk meredakan nyeri, fisioterapi dan latihan di rumah.

Perawatan bedah

Perawatan bedah biasanya melibatkan artroskopi, yang merupakan prosedur lubang kunci invasif minimal. Dalam artroskopi, dokter bedah akan membuat sayatan kecil pada kulit Anda di dekat sendi dan memasukkan tabung tipis dengan kamera video kecil yang terpasang di ujungnya. Mereka kemudian akan dapat melihat bagian dalam sendi Anda dengan menampilkan apa yang direkam oleh kamera pada monitor video langsung.

Setelah dokter bedah Anda dapat melihat sendi Anda dengan baik, mereka akan melakukan prosedur yang diperlukan dengan menggunakan alat bedah yang sangat tipis yang dimasukkan melalui sayatan kecil lainnya di sekitar sendi.

Artroskopi umumnya lebih disukai daripada bedah terbuka karena melibatkan sayatan yang lebih kecil, yang berarti waktu penyembuhan yang lebih cepat dan rawat inap yang lebih singkat.

Kapan harus ke dokter

Meskipun bunyi retak atau bunyi letupan pada sendi Anda tidak perlu dikhawatirkan, berkonsultasilah dengan spesialis ortopedi jika Anda ragu, atau jika Anda mengalami rasa sakit, bengkak, atau ketidaknyamanan.

When to Worry About Noisy Joints. Retrieved 14 January 2021 from http://www.rehaborthopedicmedicine.com/noisy-joints.php

(29 July 2019) What Happens When You Crack Your Back? Retrieved 14 January 2021 from https://www.healthline.com/health/back-cracking

(15 September 2021) Arthritis. Retrieved 14 January 2021 from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/arthritis/symptoms-causes/syc-20350772

(15 November 2019) Torn meniscus. Retrieved 14 January 2021 from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/torn-meniscus/symptoms-causes/syc-20354818

(5 February 2021) Patellofemoral pain syndrome. Retrieved 14 January 2021 from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/patellofemoral-pain-syndrome/symptoms-causes/syc-20350792

(31 July 2020) Arthroscopy. Retrieved 14 January 2021 from https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/arthroscopy/about/pac-20392974

(14 March 2019) Is Cracking Your Knuckles Bad for You? Retrieved 19 November 2021 from https://www.healthline.com/health/cracking-knuckles
Artikel Terkait
Lihat semua