Ketahui Perbedaannya

Sumber: Shutterstock

Ketahui Perbedaannya: Ketegangan, Keseleo, dan Patah Tulang

Terakhir diperbarui: Kamis, 13 Mei 2021 | 6 menit waktu membaca

Apakah rasa sakit yang tiba-tiba pada pergelangan kaki Anda bisa jadi hanya karena keseleo? Mungkin keseleo? Atau lebih buruk lagi, mungkin patah tulang? Ketahui cara membedakannya.

Cedera fisik tidak pandang bulu. Cedera fisik dapat terjadi pada siapa saja, di mana saja, dan kapan saja.

Tua dan muda sama-sama rentan terhadap cedera fisik seperti keseleo, terkilir atau patah tulang. Seorang anak dapat menderita pergelangan kaki terkilir setelah jatuh dari sepeda pertamanya. Seorang wanita berusia lima puluhan mungkin tiba-tiba merasakan sakit di sekitar pergelangan tangannya karena beban atau intensitas pekerjaan rumah tangga sehari-hari, dan sedikit kehilangan pijakan dapat menyebabkan patah tulang.

Memang, keseleo, tegang dan patah tulang adalah cedera yang umum terjadi dengan satu gejala yang sama - rasa sakit di area yang terkena. Jadi, bagaimana Anda bisa mengidentifikasi mana yang mana? Baca terus saat kami membahas ketiga cedera tersebut dan menguraikan perbedaannya.

Ini adalah ketegangan

Tegang

Tegang terjadi ketika otot atau tendon Anda terpelintir, teregang atau robek. Strain dapat terjadi akibat terjatuh atau akibat gerakan berulang dalam jangka panjang yang menyebabkan penggunaan otot secara berlebihan.

Dengan kata lain, ketegangan dapat terjadi secara tiba-tiba (disebut juga ketegangan akut) seperti setelah mengangkat benda berat atau secara perlahan-lahan berkembang dari waktu ke waktu (disebut juga ketegangan kronis) karena tindakan berulang yang dilakukan seperti saat berolahraga atau melakukan pekerjaan rumah tangga sehari-hari.

Tulang belakang sering kali terjadi pada tungkai, pergelangan tangan, leher, lutut, kaki, dan punggung.

Bagaimana saya dapat mengetahui apakah itu sebuah ketegangan?

Cara terbaik untuk membedakan keseleo dengan sprain atau patah tulang adalah dengan mengetahui gejalanya dengan baik. Gejala-gejala keseleo meliputi:

  • Pembengkakan
  • Kelemahan otot
  • Kram otot
  • Memar
  • Kesulitan menggerakkan area yang terkena

Untuk ketegangan kronis, kemungkinan besar Anda akan mengalami kekakuan otot di area yang terkena yang akan mereda dengan istirahat. Namun, jika Anda terus melakukan aktivitas yang sama tanpa istirahat yang cukup, area yang terkena tidak dapat sembuh dengan baik dan hal ini dapat menyebabkan otot dan tendon yang robek dan/atau meradang. Hal ini sering kali menyebabkan rasa sakit yang tajam, mati rasa atau sensasi kesemutan. Dengan penggunaan yang berlebihan secara terus menerus pada area yang terkena, ketegangan dapat berkembang menjadi cedera regangan berulang (RSI), seperti tendonitis.

Bagaimana cara penanganan strain?

Tujuan utama penanganan strain adalah untuk meredakan ketidaknyamanan dan mengurangi pembengkakan di lokasi. Dokter Anda dapat merekomendasikan beberapa obat untuk mengatasi rasa sakit serta protokol R.I.C.E.

Protokol R.I.C.E adalah singkatan dari:

REST – Istirahatkan area yang terkena segera setelah rasa nyeri dirasakan. Anda dianjurkan untuk beristirahat sebanyak mungkin selama setidaknya 48 jam. Jangan mencoba menahan rasa sakit dengan terus melakukan aktivitas yang melibatkan area yang sakit karena hal ini dapat memperburuk dan menunda proses pemulihan Anda.

ICE – Berikan kompres dingin pada area yang sakit selama sekitar 15 menit, setiap 2 - 3 jam. Penting untuk tidak menggunakan kompres es langsung pada kulit Anda karena dapat menyebabkan radang dingin. Sebagai gantinya, bungkus kompres es dengan handuk. Jika Anda tidak memiliki kompres es, sekantong kacang polong atau jagung beku bisa digunakan.

KOMPRESI – Kurangi pembengkakan dengan membungkus area yang terkena dengan perban elastis kelas medis. Hindari membungkus area tersebut terlalu ketat karena dapat mengganggu aliran darah. Jika Anda tidak yakin tentang cara yang tepat untuk membungkus perban, mintalah bantuan dari seorang profesional medis untuk mendapatkan bantuan.

TINGKATKAN – Jaga agar area yang cedera berada di atas ketinggian jantung Anda untuk mengurangi rasa sakit dan pembengkakan. Misalnya, jika pergelangan kaki Anda terkilir, ganjal kaki Anda di sandaran tangan sofa atau dengan bantal.

Keseleo

Keseleo

Keseleo terjadi ketika ligamen Anda robek, terpelintir, atau teregang secara berlebihan. Ligamen adalah jaringan fibrosa yang kuat yang biasanya terletak di sekitar sendi. Perannya adalah menghubungkan tulang Anda satu sama lain atau dengan tulang rawan. Inilah sebabnya mengapa keseleo biasanya menyerang pergelangan kaki, pergelangan tangan, dan jari-jari, dengan pergelangan kaki terkilir yang paling sering terjadi.

Bagaimana saya bisa tahu apakah itu keseleo?

Keseleo biasanya bersifat akut. Keseleo terjadi secara tiba-tiba ketika ligamen Anda meregang dan tertarik, seperti akibat terjatuh atau secara tidak sengaja menabrak suatu benda. Gejala keseleo meliputi:

  • Gerakan terbatas di sekitar sendi
  • Bunyi 'meletup-letup' selama masa cedera
  • Nyeri
  • Memar
  • Pembengkakan di sekitar area yang terkena

Bagaimana penanganan keseleo?

Serupa dengan mengobati tegang, obat untuk meredakan nyeri serta protokol R.I.C.E akan direkomendasikan untuk mengobati area yang terkilir. Tergantung pada tingkat keparahan keseleo, Anda mungkin diminta untuk tidak melakukan aktivitas berat selama beberapa bulan.

Dokter Anda mungkin juga akan merekomendasikan terapi fisik sebagai bagian dari proses pemulihan Anda. Selama melakukan aktivitas fisik, Anda dapat mempelajari serangkaian latihan untuk memperkuat area yang terkena dan mendapatkan kembali mobilitasnya.

Ini adalah patah tulang

Patah tulang

Fraktur adalah patahnya sebagian atau seluruh tulang. Meskipun dapat terjadi pada siapa saja, orang yang lebih tua dan mereka yang memiliki kepadatan tulang yang lebih rendah memiliki risiko yang lebih tinggi. Tingkat keparahan patah tulang tergantung pada tingkat kekuatan yang menyebabkan patah tulang.

Bagaimana saya dapat mengetahui bahwa itu adalah patah tulang?

Gejala-gejala umum patah tulang meliputi:

  • Ketika Anda mendengar bunyi 'retak' atau 'patah' pada saat cedera
  • Pembengkakan
  • Mati rasa atau sensasi kesemutan
  • Nyeri dirasakan di atas tulang yang terkena

Bagaimana penanganan patah tulang?

Pertama, diagnosis yang akurat adalah penting. Jika Anda mencurigai bahwa Anda atau seseorang yang Anda kenal mengalami patah tulang, perhatian medis segera diperlukan.

Dokter Anda akan melakukan pemeriksaan fisik pada area yang cedera dan menyarankan pemeriksaan sinar-X, pemindaian tomografi terkomputerisasi (CT scan) atau pencitraan resonansi magnetik (MRI).

Jika cedera didiagnosis sebagai patah tulang, rencana perawatan Anda akan bergantung pada lokasi patah tulang serta tingkat keparahannya.

Beberapa jenis patah tulang yang umum:

  • fraktur stres (juga dikenal sebagai fraktur garis rambut) – retakan atau patahan kecil pada tulang
  • fraktur kominutif – tulang patah menjadi beberapa bagian
  • fraktur kompresi – tulang menjadi lebih lebar atau lebih rata karena kompresi
  • Fraktur miring – patahan diagonal pada tulang

Penanganan dapat mencakup penggunaan gips untuk menstabilkan tulang yang patah, atau pembedahan untuk memposisikan ulang segmen tulang yang patah dan memperbaiki area yang retak.

Anda umumnya akan memerlukan waktu pemulihan yang lebih lama dibandingkan dengan strain dan keseleo. Dokter Anda mungkin juga menyarankan terapi fisik untuk membantu Anda mendapatkan kembali mobilitas dan kepercayaan diri dalam menggunakan area yang cedera.

Keseleo, tegang dan patah tulang tidak dapat dihindari sepenuhnya, tetapi tingkat keparahan kerusakan cedera fisik ini dapat dikurangi. Asupan kalsium yang cukup dapat membantu menjaga kepadatan tulang yang sehat, yang dapat mengurangi risiko patah tulang. Melakukan latihan yang memperkuat dan menstabilkan otot-otot penyangga sendi Anda juga dapat membantu menurunkan kemungkinan Anda mengalami ketegangan dan keseleo.

Sprains and Strains (n.d.). In Medline Plus. Retrieved April 15, 2021, from https://medlineplus.gov/sprainsandstrains.html

What is the difference between a sprain and a strain? (n.d.). In Medical News Today. Retrieved April 15, 2021, from https://www.medicalnewstoday.com/articles/321807#treatment

What Is the RICE Method for Injuries? (n.d.). In WebMD. Retrieved April 15, 2021, from https://www.webmd.com/first-aid/rice-method-injuries

Fracture (n.d.). In Healthline. Retrieved April 15, 2021, from https://www.healthline.com/health/fracture#prevention

Ankle Sprain vs. Broken Ankle (n.d.). In WebMD. Retrieved April 15, 2021, from https://www.webmd.com/a-to-z-guides/ankle-sprain-vs-broken-ankle

Fractures (Broken Bones). Retrieved April 15, 2021, from https://orthoinfo.aaos.org/en/diseases--conditions/fractures-broken-bones/
Artikel Terkait
Lihat semua