Kesenangan dan Kepedihan Mala Xiang Guo

Sumber: Shutterstock

Kesenangan dan Kepedihan Mala Xiang Guo

Terakhir diperbarui: Rabu, 13 Juli 2022 | 4 menit waktu membaca

Mala merupakan hidangan favorit di kalangan pencinta kuliner di Singapura. Namun, bisakah tubuh kita menerima panasnya?

Mala Xiang Guo – salah satu hidangan yang telah dikenal dan dicintai oleh banyak orang. Hidangan pedas yang memberikan sensasi pedas, menggelitik, dan membuat lidah kita mati rasa ini, secara harfiah, menjadi favorit para pencinta kuliner di Singapura.

Banyak dari kita yang pernah mencoba hidangan ini mungkin pernah mengalami ketidaknyamanan jangka pendek yang ditimbulkan oleh makanan yang terlalu pedas pada sistem pencernaan kita. Hal ini mungkin merupakan bagian dari pengalaman gastronomi, tetapi penting juga untuk diketahui bahwa terlalu banyak makan pedas dapat menyebabkan masalah pencernaan.

Apa yang dilakukan makanan pedas pada tubuh kita?

Salah satu kekhawatirannya adalah seberapa baik tubuh kita dapat menangani panasnya hidangan populer ini.

Ketika makanan masuk ke dalam saluran pencernaan kita, makanan akan berjalan ke tenggorokan menuju kerongkongan, lalu ke lambung. Makanan akan dipecah di dalam perut kita sebelum dikirim ke usus di mana nutrisinya diserap sebelum yang tersisa dikeluarkan dari tubuh kita.

Ketika kita makan makanan pedas, bagian tubuh ini dapat mengalami iritasi, yang menyebabkan ketidaknyamanan dan bahkan rasa sakit. Bagi mereka yang memiliki kondisi gastrointestinal yang sudah ada, ketidaknyamanannya bisa semakin parah.

Topik hangat: Apakah makanan pedas tidak baik untuk kesehatan?

Cabai Mala

Saus Mala terutama mengandung bahan-bahan pedas seperti cabai kering, bubuk cabai, dan merica Sichuan. Meskipun hidangan makanan pedas dapat membangkitkan semangat di perut kita dan bahkan membawa manfaat kesehatan tertentu, makanan pedas juga dapat menimbulkan masalah kesehatan.

Secara umum, makanan pedas mengiritasi perut kita. Cabai dan lada mengandung kombinasi asam yang dapat menyebabkan dinding perut kita terbakar ketika dikonsumsi dalam jumlah yang lebih besar. Dalam jangka pendek, seseorang mungkin merasakan ketidaknyamanan dalam bentuk nyeri perut, ketidaknyamanan tenggorokan dan kerongkongan, gangguan pencernaan, perut kembung dan diare.

Meskipun makanan pedas biasanya tidak menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang, mengonsumsi makanan pedas secara berlebihan dalam jangka waktu yang lama dapat memperburuk masalah gastrointestinal yang sudah ada, seperti:

  • Sindrom Iritasi Usus Besar (IBS)
    IBS adalah kondisi kronis yang menyebabkan gejala seperti kram perut, perut kembung, diare, dan sembelit. Sebuah penelitian menemukan bahwa individu yang mengonsumsi bumbu seperti kari, bubuk cabai, dan kunyit lebih dari 10 kali seminggu lebih mungkin mendapatkan IBS dibandingkan dengan mereka yang tidak.

  • Penyakit Asam Lambung(GERD)
    Hal ini terjadi ketika isi perut yang bersifat asam mengalir kembali ke kerongkongan. Refluks dapat menyebabkan iritasi, terutama dengan makanan pedas, dan bahkan merusak lapisan kerongkongan. Dalam jangka panjang, ini dapat mengakibatkan nyeri gastrointestinal bagian atas dan nyeri ulu hati, yang kemudian dapat berkembang menjadi masalah kesehatan yang lebih serius.

  • Nyeri Ulu Hati
    [Nyeri Ulu Hati] (https://cdn-assets-eu.frontify.com/s3/frontify-enterprise-files-eu/eyJvYXV0aCI6eyJjbGllbnRfaWQiOiJmcm9udGlmeS1leHBsb3JlciJ9LCJwYXRoIjoiaWhoLWhlYWx0aGNhcmUtYmVyaGFkXC9hY2NvdW50c1wvYzNcLzQwMDA2MjRcL3Byb2plY3RzXC8yMDlcL2Fzc2V0c1wvY2ZcLzM5NDQ4XC85ZTU1ZWU5ZWE5N2ZkYzBiMWEwNmFhYWFkNmI1MzIwNC0xNjU4MzA4MDYzLmpwZyJ9:ihh-healthcare-berhad:CHNkn2YTq94VxTj-FMDgEJQW94qCE1HDLqfgp6RAkVY?format=webp) Ditandai dengan sensasi terbakar yang tidak nyaman yang menjalar ke dada, nyeri ulu hati dapat disebabkan oleh makan makanan pedas. Hal ini terjadi ketika sekresi asam lambung seseorang meningkat, yang memicu timbulnya nyeri ulu hati. Paprika dalam mala mengandung kombinasi asam, seperti capsaicin. Ketika kita mengonsumsi terlalu banyak, dinding perut kita mulai merasakan efek dari asam ini dan mengiritasi saluran yang membawa makanan ke perut kita, yang mengakibatkan nyeri ulu hati. Dalam jangka panjang, masalah ini dapat menjadi kronis.

  • Gastritis
    Gastritis adalah peradangan pada mukosa lambung atau lapisan perut. Ini adalah penghalang yang melindungi lapisan perut dari iritan (seperti makanan pedas) dan jus pencernaan. Ketika kesehatan penghalang pelindung ini terganggu, individu mungkin akan merasakan peningkatan rasa sakit di perut, mengalami perut kembung, mual atau sensasi terbakar setelah makanan pedas yang intens dikonsumsi.

  • Tukak lambung
    Juga dikenal sebagai luka, tukak ini terbentuk di lapisan perut, esofagus bagian bawah, atau bagian pertama dari usus kecil. Luka semacam itu dapat menjadi lebih sakit ketika teriritasi oleh makanan pedas yang masuk ke perut. Jika dibiarkan tanpa pengobatan, luka tersebut dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang lebih serius seperti ulkus perforasi, ulkus berdarah, atau jaringan parut yang dapat menyebabkan striktur, sehingga sulit bagi makanan untuk melewati saluran pencernaan seseorang.

Kondisi-kondisi ini, tergantung pada tingkat keparahannya, mungkin memerlukan perubahan kebiasaan gaya hidup, atau bahkan perhatian medis dari spesialis gastroenterologi.

Pecinta makanan dan pecinta makanan pedas, perhatikan. Meskipun konsumsi makanan pedas tidak secara permanen merusak saluran pencernaan kita, makanan pedas dapat memicu, atau memperparah masalah pencernaan yang sudah ada.

Makanan pedas mungkin sangat menarik bagi banyak dari kita, tetapi juga dapat menimbulkan kekhawatiran ketika kita terlalu banyak mengonsumsinya. Secara khusus, makanan pedas dapat memengaruhi sistem pencernaan kita, beberapa di antaranya dapat menimbulkan masalah serius jika tidak ditangani dalam jangka panjang.

Diagnosis dan pengobatan dini adalah kuncinya, dan spesialis gastroenterologi dapat membantu mengakses kondisi Anda, dan memberi saran kepada Anda mengenai langkah yang harus Anda lakukan selanjutnya.

Love chilli? You might be a thrill-seeker – with a lower risk of heart disease. Retrieved on 5 February 2021 from https://cnalifestyle.channelnewsasia.com/wellness/must-have-chilli-spicy-food-capsaicin-sensation-seekers-11363580

Love chilli? You might be a thrill-seeker – with a lower risk of heart disease. Retrieved on 5 February 2021 from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3801318/

What is Gastro Oesophageal Reflux Diseases (GERD)?. Retrieved on 5 February 2021 from https://www.pantai.com.my/health-a-z/gastro-oesophageal-reflux-diseases-gerd

What to eat when you have chronic heartburn. Retrieved on 5 February 2021 from https://www.health.harvard.edu/diseases-and-conditions/what-to-eat-when-you-have-chronic-heartburn

11 stomach-soothing steps for heartburn. Retrieved on 5 February 2021 from https://www.health.harvard.edu/staying-healthy/11-stomach-soothing-steps-for-heartburn

Stomach Pain After Eating Spicy Food. Retrieved on 5 February 2021 from https://www.livestrong.com/article/286244-stomach-pain-after-eating-spicy-food/

7 Common Digestive Problems You May Have. Retrieved on 5 February 2021 from https://www.mountelizabeth.com.sg/health-plus/article/common-digestive-problems
Artikel Terkait
Lihat semua