Bedah Jantung Invasif Minimal

  • Memahami prosedur

    Gleneagles Singapura, Pembedahan Katarak Tanpa Pisau Bedah

    Secara tradisional, selama beberapa dekade yang lalu, bedah jantung dilakukan melalui sternotomi (irisan besar pada dada dan membelah tulang dada) untuk mendapatkan akses ke jantung. Hasil insisi ini tidak saja meninggalkan bekas irisan besar yang panjang, bekas luka yang tidak sedap dilihat, tetapi yang lebih penting, tindakan ini menimbulkan rasa nyeri, trauma psikologis yang lebih besar, masa tinggal di rumah sakit yang lebih lama dan masa penyembuhan yang juga lebih lama.

    Dengan pemahaman bedah jantung dan teknologi yang semakin baik, teknik untuk bedah jantung pun telah mengalami improvisasi untuk mengurangi rasa nyeri dan penderitaan bagi pasien, sekaligus mempertahankan keselamatan dan kemanjuran pembedahan.

    Minimally invasive cardiac surgery (MICS) juga telah berkembang dengan baik dan sekarang diakui di sebagian besar belahan dunia. Pada kenyataannya, di sebagian besar pusat tersier, misalnya di Cleveland Clinic di Amerika Serikat, hampir semua pembedahan jantung dilakukan melalui MICS. Dengan mengikuti kriteria yang ketat, panjang insisi untuk MICS ditentukan kurang dari 4 inci.

    Kini, MICS telah diterapkan secara luas untuk coronary artery bypass surgery (CABG), dan bedah katup jantung.

    Untuk minimally invasive direct coronary artery bypass surgery (MIDCAB/bedah bypass arteri koroner langsung invasif minimal), left internal mammary artery (LIMA/arteri mammary internal kiri), yang secara pasti merupakan saluran terbaik dan menawarkan patensi jangka panjang terbaik, dapat dimanfaatkan melalui 3 cara yang berbeda:

    • Torakotomi anterior kecil sepanjang 6-8cm
    • Video-assisted thoracoscopic (VATS)
    • Bantuan robotik

    Masing-masing dari pendekatan ini memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri-sendiri. Setiap pendekatan mempunyai kesulitan sendiri dalam pembelajarannya dan karena itu, sangat penting bagi dokter bedah untuk menguasai pendekatan tersebut.

    Setelah menjalani proses LIMA, pembuluh darahnya akan dianastomosis kepada arteri turun anterior kiri yang paling kritis, untuk memberikan hasil jangka panjang terbaik bagi pasien. Selama operasi, sebagai hasil dari teknik off pump dan manipulasi jantung secara minimal, pasien akan menjadi lebih stabil secara hemodinamik dan pendarahan pun banyak berkurang.

    MICS juga dimanfaatkan secara luas pada saat ini untuk bedah katup jantung isolasi, khususnya perbaikan / penggantian katup mitral, perbaikan / penggantian katup trikuspid dan penggantian katup aortik. Paling umum, hal ini dilakukan melalui sternotomi parsial, melalui insisi 6-8cm. Untuk bedah katup mitral dan trikuspid, ini juga dapat dilakukan melalui torakotomi anterior kanan atau melalui bedah bantuan robotik.

    Di tangan dokter bedah jantung yang terlatih, pendekatan invasif minimal ini akan mengurangi trauma fisik serta psikologis bagi pasien, sementara tetap bertujuan untuk melakukan pembedahan yang paling aman. Biasanya, setelah MICS, pasien dapat pulang dari rumah sakit dalam waktu 3-4 hari dan kembali melanjutkan sebagian besar kegiatan biasa dalam waktu 2-4 minggu.

    Pengembangan termutakhir MICS ini telah terus berlanjut dan sudah berhasil diterapkan pada bedah jantung lainnya, termasuk atrial septal defect closure, perbaikan katup trikuspid, prosedur DOR (operasi gagal jantung kronis), dan pengangkatan thrombus serambi kiri, bedah arhitmia dan kepecahan septal ventricular.

    Pendekatan Hibrid

    Pada era pengobatan saat ini, mungkin sulit untuk menawarkan opsi perawatan yang sempurna bagi pasien yang menderita penyakit jantung yang kompleks. Pada pasien yang menderita penyakit jantung ischemic, sebagian arteri koroner mungkin lebih sesuai ditangani dengan angioplasti dan stenting, sedangkan sebagian arteri koroner lainnya, khususnya arteri turun anterior kiri, mungkin lebih baik ditangani dengan CABG dan LIMA yang di-anastomose ke sana. Pada pasien yang menderita penyakit valvuler jantung, dibarengi dengan penyakit arteri koroner, pasien akan menjalani sternotomi penuh dengan menggunakan metode konvensional untuk memperbaiki katup dan stenosis areteri koroner.

    Namun demikian, dengan pengembangan MICS dan peningkatan kolegialitas di antara para kardiolog dan dokter bedah jantung, pendekatan hibrid terhadap pasien dengan kondisi jantung sekarang dapat menawarkan perspektif baru dalam perencanaan perawatan dan berupaya melakukan kepentingan terbaik bagi pasien.

    Pada pasien yang menderita penyakit arteri koroner multipel, tidak terbantahkan, bahwa anastomosis LIMA – LAD menawarkan patensi jangka panjang terbaik dan ketahanan hidup pasien. Bypass arteri koroner total sering diajukan oleh banyak dokter bedah dan tampak menarik dari segi hasil akhir klinis. Namun, dalam kenyataan hidup, hal ini hanya terjadi kurang dari 20% kasus.

    Sebaliknya, walaupun PCI dengan stent merupakan invasif paling sedikit di antara semua intervensi revaskularisasi, dan teknologi stent koroner telah berkembang secara drastis, hasilnya masih tidak dapat menandingi LIMA – LAD, yang menawarkan tingkat patensi 20 tahun, lebih dari 90%.

  • Dengan penerimaan pengetahuan dan fakta di atas, semakin banyak kardiolog dan dokter bedah jantung bekerja sama untuk memberikan manfaat terbaik dari kedua dunia kepada para pasien.

    Dengan pendekatan hibrid, pasien yang menderita penyakit arteri koroner multipel dapat menjalani thorakotomi kecil dan LIMA – LAD (MIDCAB) yang diikuti oleh PCI dan stenting pada dua pembuluh lainnya dalam pemasukan yang sama. Selanjutnya, pasien akan memperoleh manfaat dari saluran terbaik ke arteri koroner paling kritis (LIMA – LAD) dan menghindari sternotomi penuh. Dua pembuluh lainnya yang tidak terlalu kritis kemudian dapat direvaskularisasi dengan PCI dan stenting. Yang penting untuk diinga, yaitu bahwa teknologi stent saat ini menawarkan hasil yang setara, atau bahkan lebih baik daripada metode vena safenous dan arteri radial yang digunakan dalam CABG.

    Biasanya, kelompok pasien ini tidak akan terlalu trauma akibat pembedahan dan mendapatkan hasil terbaik dari kedua spesialisasi. Biasanya, pasien boleh pulang setelah 3 hari rawat inap di rumah sakit dan kembali bekerja dalam waktu 2-4 minggu.

    Skenario umum lainnya adalah pendekatan hibrid diadopsikan pada pasien yang menderita penyakit katup jantung dan penyakit arteri koroner non-LAD. Para pasien ini juga, secara tradisional memerlukan sternotomi penuh untuk memungkinkan perbaikan/penggantian katup jantung dan kemungkinan besar pencangkokan pembuluh safena ke arteri koroner non-LAD yang mengerut akan dilakukan. Dalam literatur, pencangkokan pembuluh telah ditunjukkan memiliki patensi kurang dari 50% dalam 10 tahun. Hasil ini jauh lebih rendah apabila dibandingkan dengan hasil PCI dan stenting. Sekarang semakin menjadi jelas bahwa untuk sternotomi penuh mencapai hasil yang lebih baik daripada inferior, tidak masuk akal.

    Daripada pasien ditangani sendiri oleh dokter bedah atau kardiolog, pasien akan jauh lebih baik menjalani prosedur hibrid sternotomi parsial, perbaikan/penggantian katup yang diikuti oleh PCI untuk penyakit arteri koroner. Hal ini tidak saja mempersingkat waktu pembedahan, tetapi yang paling penting, mempersingkat waktu bypass kardiopulmonari, yang diketahui bisa membayakan pasien dalam durasi berkepanjagan. Semua upaya gabungan ini akan mengurangi trauma fisik dan psikologis berkurang, rasa nyeri berkurang, pemulihan yang jauh lebih cepat, dan hasil estetika yang jauh lebih baik.

    Setiap pasien harus diperiksa, dan diberikan konseling secara individual untuk mendapatkan perawatan paling sesuai untuk kondisi jantungnya.

    Tim dokter bedah dan dokter spesialis jantung terbaik Gleneagles Hospital, didukung oleh tim multi-disiplin spesialis medis, perawat dan ahli terapi kami yang begitu kuat, akan memandu Anda secara profesional dan sangat cermat selama proses, dari saat pembedahan hingga pemulihan, sampai Anda kembali mandiri. Kami menjamin bahwa kami secara terus-menerus akan melakukan segalanya yang dapat dilakukan untuk memberikan hasil akhir perawatan yang terbaik bagi para pasien kami.

  • Kami memahami bahwa pasien sangat mengutamakan efisiensi dan perawatan yang efektif di atas segalanya, dan itulah yang kami berikan di Gleneagles. Tim spesialis dan staff kami yang berprestasi tinggi di Gleneagles Hospital akan memprioritaskan kebutuhan Anda terlebih dahulu dalam merumuskan rangkaian perawatan. Perkenankan kami membantu Anda untuk secepatnya mendapatkan kehidupan yang lebih sehat dan lebih baik hari ini.

    Mencari Keterangan