ankle-injury2-main-d

Sumber: Shutterstock

10 Sports Injuries with Lifelong Consequences

Terakhir diperbarui: Jumat, 21 April 2017 | 7 menit waktu membaca

Sebagai seorang atlet, Anda pasti tidak asing dengan cedera, dan Anda mengakui terkadang sedikit mendorong diri terlalu keras.

Anda mungkin pernah mendengar atau membaca tentang atlet-atlet besar yang berhenti dari karier elitnya di tengah jalan karena mengalami cedera. Anda mungkin pernah berpikir, betapa disayangkannya jika seseorang yang begitu berbakat dalam suatu cabang olahraga terpaksa meninggalkan lapangan. Kenyataannya, banyak atlet muda yang mungkin saja menyabotase tubuh mereka sendiri (dan potensi karier olahraga) dengan mengabaikan kebutuhan tubuh mereka.

Berikut ini adalah 10 cedera olahraga yang Anda alami saat ini yang bisa berdampak jangka panjang pada kehidupan Anda.

Keseleo

Keseleo

Keseleo terjadi sebagai akibat dari tekanan pada ligamen atau persendian. Ini adalah salah satu cedera yang paling umum terjadi saat berolahraga. Jika Anda pernah mengalami cedera keseleo sebelumnya, Anda pasti tahu bahwa cedera yang tidak terlalu serius akan 'sembuh' secara alami seiring berjalannya waktu, sehingga tidak mengherankan jika banyak dari kita yang menganggap remeh cedera keseleo.

Namun, Anda disarankan untuk menggunakan penyangga untuk penyembuhan yang tepat. Mereka yang pernah mengalami keseleo parah di masa lalu rentan mengalami keseleo baru di tempat yang sama. Terutama, salah satu faktor risiko pergelangan kaki terkilir adalah ketidakstabilan pergelangan kaki. Kasus yang lebih parah membutuhkan penyangga yang berkepanjangan dan kemungkinan pembedahan untuk memperbaiki ligamen.

Hamstring tekanan

Hamstring tegangan

Paha belakang adalah tendon yang menghubungkan otot-otot besar di bagian belakang paha ke tulang paha. Hamstring tekanan biasanya disebabkan oleh aktivitas akselerasi yang cepat – aktivitas yang mengharuskan Anda menambah kecepatan dalam waktu singkat. Cedera dapat berkisar dari ketegangan kecil hingga pecah. Dalam jangka panjang, cedera hamstring yang terus menerus dapat memengaruhi mobilitas dan fleksibilitas Anda. Jika Anda terus menerus mengalami cedera paha belakang saat melakukan sesuatu seperti lari cepat atau melompat, Anda perlu mengambil langkah-langkah untuk mencegah cedera berulang.

Tekanan otot hamstring adalah salah satu cedera di mana bimbingan profesional sangat disarankan untuk diagnosis yang akurat serta peluang yang baik untuk menghindari cedera otot hamstring berulang. Pengobatan tergantung pada tingkat keparahan dari tekanan dan mungkin termasuk memakai bidai, terapi fisik atau operasi.

Fraktur stres

Fraktur stres

Cedera ini dapat berupa retakan kecil pada tulang hingga memar yang parah di dalam tulang. Fraktur stres terjadi pada area yang menahan beban, seperti tumit kaki atau pergelangan tangan, di mana kita secara tidak sadar memberikan tekanan untuk mendukung gerakan kita. Penelitian ilmu olahraga menegaskan bahwa sekitar 60% dari semua atlet yang pernah mengalami fraktur stres akan mengalami setidaknya satu fraktur stres lagi di kemudian hari. Fraktur stres yang tidak ditangani dengan baik dapat menyebabkan fraktur stres yang lebih besar dan lebih sulit disembuhkan, atau bahkan masalah kronis di mana fraktur tidak pernah sembuh. Ini berarti ketidaknyamanan yang terus-menerus dan pergerakan terbatas pada area di mana fraktur stres terjadi.

Fraktur stres dapat ditangani dengan beberapa cara, berdasarkan lokasi dan tingkat keparahan patah tulang. Perawatan yang mungkin direkomendasikan oleh dokter Anda termasuk mengompres dengan es, mengatur posisi Anda untuk mengurangi pembengkakan, menggunakan alas kaki pelindung atau kruk, dan obat-obatan untuk meredakan nyeri dan pembengkakan.

Cedera ACL

Cedera ACL

Cedera Ligamen Lutut Anterior adalah peregangan atau robekan yang berlebihan pada ligamen lutut anterior (ACL) di lutut. Robekan mungkin sebagian atau seluruhnya. Cedera ini paling sering terjadi pada olahraga yang melibatkan gerakan berhenti mendadak, melompat, atau perubahan arah - seperti bola basket, sepak bola, sepak bola, tenis, ski lereng, bola voli, dan senam. Tergantung pada tingkat keparahan cedera ACL Anda, perawatan dapat mencakup istirahat dan latihan rehabilitasi untuk membantu Anda mendapatkan kembali kekuatan dan stabilitas atau pembedahan untuk mengganti ligamen yang robek yang diikuti dengan rehabilitasi. Namun, atlet yang menjalani operasi penggantian ligamen berisiko menjalani operasi ke-2 di kemudian hari. Operasi berulang berarti Anda mungkin tidak akan pernah bisa memulihkan kekuatan atau kondisi asli ligamen di lutut Anda, sehingga peluang Anda untuk mengalami cedera berulang menjadi tinggi.

Dislokasi patela

Dislokasi patela

Juga dikenal sebagai dislokasi tempurung lutut, dislokasi patela terjadi ketika tempurung lutut keluar dari posisi normalnya. Hal ini dapat berkurang secara spontan dan kembali ke tempat yang tepat dengan sendirinya. Bentuk cedera ini umum terjadi pada olahraga yang melibatkan perubahan arah secara spontan atau tiba-tiba (misalnya, bulu tangkis dan tenis). Hal ini memberikan tekanan yang sangat besar pada lutut untuk menopang berat badan Anda saat Anda berganti arah. Seperti kebanyakan cedera lainnya, dislokasi tempurung lutut membuat Anda kesakitan dan Anda akan mengalami ketidakmampuan sementara untuk berjalan. Namun, dislokasi yang berulang-ulang dapat menjadikannya permanen.

Sebagian besar patela yang terkilir dapat diobati tanpa pembedahan. Perawatan yang umum dilakukan adalah reduksi (memindahkan tempurung lutut secara manual ke tempatnya), aspirasi sendi untuk menghilangkan kelebihan cairan, imobilisasi dengan gips atau penyangga, dan menggunakan kruk untuk mengurangi tekanan.

Robekan meniskus

Robekan meniskus

Meniskus adalah sepotong tulang rawan yang memberikan bantalan antara tulang paha (femur) dan tulang kering (tibia). Ada 2 meniskus di setiap sendi lutut. Meniskus dapat rusak atau robek selama aktivitas yang menekan atau memutar sendi lutut. Ketika robekan meniskus terjadi, Anda mungkin mendengar suara letupan di sekitar sendi lutut Anda. Anda juga mungkin mengalami sensasi tergelincir atau meletup, yang biasanya merupakan indikasi bahwa sepotong tulang rawan telah longgar dan menghalangi sendi lutut. Gesekan yang terus menerus dari meniskus yang robek pada tulang rawan artikular dapat menyebabkan keausan pada permukaannya, yang menyebabkan degenerasi sendi, yang pada akhirnya akan mengganggu mobilitas Anda.

Anda harus menangani robekan meniskus dengan teknik konservatif pada awalnya termasuk rest, ice, compression, and elevation (metode RICE). Obat pereda nyeri sangat membantu untuk mengurangi rasa sakit dan pembengkakan. Posisi yang tepat dan terapi fisik lebih lanjut membantu meningkatkan mobilitas dan stabilitas lutut. Jika lutut Anda tidak merespons terhadap perawatan ini, dokter Anda mungkin akan merekomendasikan pembedahan.

Siku petenis

Siku petenis

Seperti namanya, Siku petenis, atau epikondilitis lateral, adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh terlalu seringnya penggunaan siku. Siku petenis adalah peradangan pada tendon yang menghubungkan otot lengan bawah di bagian luar siku. Otot dan tendon lengan bawah menjadi rusak karena terlalu sering digunakan. Hal ini menyebabkan rasa sakit dan nyeri pada bagian luar siku. Jika rasa sakit terus berlanjut bahkan setelah istirahat yang cukup, bisa jadi ini adalah kasus kerusakan saraf. Jika tidak diobati, siku petenis dapat menjadi kronis dan berlangsung selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. Hal ini terutama terjadi jika pengobatan hanya difokuskan pada menghilangkan rasa sakit dan tidak memperbaiki kelemahan otot dan kebiasaan buruk yang mungkin menyebabkan kondisi Anda sejak awal.

Siku petenis biasanya akan sembuh dengan sendirinya. Agar lebih cepat sembuh, Anda dapat mencoba mengompres siku Anda, menggunakan tali pengikat siku, melakukan latihan rentang gerak, menjalani terapi fisik, dan minum obat untuk mengatasi nyeri. Pada kasus yang parah, Anda mungkin memerlukan pembedahan setelah 2 hingga 4 bulan tidak ada respons terhadap pengobatan konservatif.

Dislokasi bahu

Dislokasi bahu

Meskipun tidak terbayangkan oleh orang awam, namun sangat mungkin untuk mengerahkan kekuatan yang begitu besar sehingga menggeser bahu Anda dari soketnya. Dalam kondisi tersebut, akan terjadi pembengkakan umum, kehilangan kontur bahu dan gerakan lengan yang terbatas sampai sembuh total. Sayangnya, setelah Anda mengalami dislokasi bahu, Anda cenderung mengalami dislokasi lagi. Angka kekambuhan relatif tinggi untuk cedera dislokasi. Dislokasi bahu yang berulang juga meregangkan ligamen. Dalam menangani dislokasi bahu, Anda harus mencari nasihat medis tentang perawatan bedah dini seperti stabilisasi artroskopi bahu untuk menurunkan kemungkinan cedera kedua.

Skiatika (Nyeri punggung bawah)

Skiatika

Istilah skiatika menggambarkan rasa sakit - dan mungkin kesemutan, mati rasa, atau kelemahan - yang berasal dari punggung bagian bawah dan menjalar ke bokong dan ke saraf skiatik besar di bagian belakang setiap kaki. Gejala skiatika tertentu, meskipun jarang terjadi, memerlukan intervensi medis segera. Karena skiatika disebabkan oleh kondisi medis yang mendasari, pengobatan difokuskan pada penanganan penyebab gejala, bukan hanya gejalanya. Nyeri skiatika dapat menyebabkan penyempitan kanal tulang belakang di punggung bagian bawah, atau dikenal sebagai stenosis tulang belakang. Selain itu, nyeri pada leher, atau dikenal sebagai stenosis tulang belakang leher, sangat berbahaya karena menekan sumsum tulang belakang. Stenosis sumsum tulang belakang dapat menyebabkan gejala yang parah, termasuk kelemahan tubuh dan kelumpuhan.

Patah tulang

Patah tulang

Selain fraktur stres, olahraga yang sangat intens juga membuat Anda berisiko mengalami cedera tulang lainnya - yaitu patah tulang. Patah tulang dapat menyebabkan pembengkakan, memar yang signifikan dan nyeri tekan di sekitar area yang terluka, dan pendarahan jika tulang telah menembus kulit (fraktur terbuka). Kemungkinan besar Anda tidak dapat menggunakan anggota tubuh yang cedera. Rasa sakit yang terkait dengan patah tulang juga bisa sangat parah dan membuat Anda merasa pingsan, pusing, dan sakit. Cedera berulang pada tulang yang sama akan meningkatkan kemungkinan Anda mengalami radang sendi di masa depan.

Perawatan patah tulang bertujuan untuk mengendalikan rasa sakit, mempercepat penyembuhan, mencegah komplikasi, dan mengembalikan penggunaan normal area yang patah. Perawatan dapat mencakup imobilisasi dengan bidai atau gips, traksi untuk meregangkan otot dan tendon di sekitar patah tulang, obat untuk mengendalikan nyeri, dan pembedahan.

Penyebab cedera olahraga

Cedera olahraga biasanya disebabkan oleh penggunaan yang berlebihan, benturan langsung, atau penerapan kekuatan yang lebih besar dari yang dapat ditahan oleh bagian tubuh secara struktural. Penyebab cedera olahraga dapat mencakup praktik latihan yang tidak tepat atau buruk, mengenakan peralatan olahraga yang tidak tepat, berada dalam kondisi kesehatan yang buruk, atau melakukan pemanasan atau peregangan yang tidak tepat sebelum pertandingan olahraga atau latihan.

Saran untuk para atlet

Sebagai atlet, terkadang kita memaksakan diri untuk terus berlatih meskipun cedera kita parah, di lain waktu kita meremehkan parahnya cedera kita. Apa pun itu, segala bentuk cedera olahraga tidak boleh dianggap enteng. Selama Anda mengalami cedera, ingatlah bahwa ada kemungkinan cedera tersebut bisa menjadi lebih buruk tanpa perawatan yang tepat.

Pastikan Anda mengambil waktu istirahat yang cukup untuk sepenuhnya fokus pada pemulihan sehingga Anda dapat kembali ke lapangan sebaik sebelumnya. Seorang spesialis akan dapat memberi saran kepada Anda tentang perawatan atau rencana pemulihan untuk mencegah efek jangka panjang yang mungkin terjadi jika kondisinya tidak ditangani.

Di lain waktu, ingatlah untuk menerapkan praktik-praktik yang aman saat berlatih atau saat bertanding. Meskipun beberapa cedera tidak berada dalam kendali kita, namun tidak sepenuhnya mustahil untuk mencegah cedera. Selama sesi latihan rutin Anda, selalu pastikan Anda menyisihkan waktu untuk beristirahat agar otot-otot Anda dapat pulih.

www.medlineplus.gov/ency/article/001074.htm

Sports Injuries and Their Long and Short Term Effects: Proposing a Change in the Injury Awareness Waiver to the NJSIAA by Anthony Chrzanowski, Mike Broadbent with Julie M. Fagan, Ph.D.

What Are Sprains and Strains? by National Institute of Arthritis and Musculoskeletal and Skin Disease (NIAMSD)

Osteochondritis Dissecans Of The Knee: Diagnosis And Treatment by US National Library of Medicine, National Institutes of Health

www.orthoinfo.aaos.org

www.emedicine.medscape.com/article/93323-overview

www.nhs.uk/conditions/dislocated-knee/Pages/Introduction.aspx

What Causes Hamstring Pain and How’s it Treated? (2020, April 29) Retrieved October 27, 2020, from https://www.healthline.com/health/hamstring-pain

Stress Fractures: Management and Treatment (2020, January 28) Retrieved October 27, 2020, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/15841-stress-fractures/management-and-treatment

Treatment of Dislocated Kneecaps (2015, September 28) Retrieved October 27, 2020, from https://www.sports-health.com/sports-injuries/knee-injuries/treatment-dislocated-kneecaps

Meniscus Tear of the Knee (2019, March 7) Retrieved October 27, 2020, from https://www.healthline.com/health/meniscus-tears#treatment

Tennis Elbow (Lateral Epicondylitis) (n.d) Retrieved October 27, 2020, from https://www.webmd.com/fitness-exercise/tennis-elbow-lateral-epicondylitis#2-4

Treatment for Fractures (n.d) Retrieved October 27, 2020, from https://stanfordhealthcare.org/medical-conditions/bones-joints-and-muscles/fracture/treatments.html#:~:text=Treatment%20may%20include%3A,Surgery

Preventing Sports Injuries (n.d) Retrieved October 27, 2020, from https://www.urmc.rochester.edu/encyclopedia/content.aspx?contenttypeid=85&contentid=P00935

Sports Injuries (2015, August) Retrieved October 27, 2020, from https://www.betterhealth.vic.gov.au/health/HealthyLiving/sports-injuries
Artikel Terkait
Lihat semua