Harga dari Kesenangan yang Berlebihan

Sumber: Shutterstock

Harga dari Kesenangan yang Berlebihan: Alkohol dan Kerusakan Hati

Terakhir diperbarui: Kamis, 18 Agustus 2016 | 5 menit waktu membaca

Konsumsi alkohol dalam jangka waktu lama dapat merusak otak, jantung, dan hati.

Alkohol telah dinikmati oleh manusia sejak peradaban awal. Alkohol sering dikonsumsi dalam perayaan seperti pernikahan, hari jadi, dan jamuan makan. Meskipun minum alkohol dalam jumlah sedikit hingga sedang memang menyenangkan, namun jika dikonsumsi secara berlebihan dapat berakibat serius dan berpotensi fatal.

Faktanya, alkohol adalah salah satu penyebab utama kerusakan hati, yang mengakibatkan sirosis hati, gagal hati, dan kanker hati.

Bagaimana alkohol membahayakan hati?

Alkohol yang berlebihan menyebabkan sintesis asam lemak yang berlebihan di dalam hati, yang menyebabkan penumpukan lemak yang berlebihan di dalam hati. Alkohol juga menyebabkan kerusakan oksidatif dalam hati, menyebabkan peradangan dan kematian sel.

Ketika hati meradang, fibrosis (jaringan parut pada jaringan hati) dapat terjadi. Jika peradangan berlanjut, pasien dapat mengalami sirosis hati (pengerasan hati) dan kanker hati.

Sayangnya, penyakit hati sering kali merupakan pembunuh diam-diam - biasanya tidak ada tanda atau gejala pada tahap awal kerusakan hati. Pada saat pasien menunjukkan gejala, seringkali sudah terlambat.

Pasien dengan kerusakan hati mengalami perasaan lelah, ketidaknyamanan perut, dan penurunan berat badan. Pasien dengan kerusakan hati yang lebih serius akan mengalami gejala yang lebih serius seperti pembengkakan perut, pembengkakan kaki, kebingungan mental karena akumulasi racun dalam darah, infeksi berulang, dan bahkan muntah darah.

Berapa banyak yang terlalu banyak?

Risiko sirosis hati meningkat secara proporsional dengan konsumsi alkohol setiap hari. Sementara prevalensi sirosis adalah sekitar 1% pada pasien yang minum 30 - 60g alkohol sehari, risikonya meningkat secara drastis menjadi 5,7% pada mereka yang mengonsumsi 120g setiap hari.

Satu kaleng bir yang mengandung 5% alkohol mengandung sekitar 15g alkohol, yang setara dengan satu gelas anggur merah atau putih (yang mengandung sekitar 12 - 15% alkohol), atau satu gelas minuman keras.

Dalam istilah awam, batas aman konsumsi alkohol harian adalah sekitar 2 kaleng bir, 2 gelas anggur, atau 2 gelas minuman keras.

Wanita yang mengonsumsi alkohol cenderung memiliki risiko yang lebih tinggi untuk mengalami kerusakan hati akibat alkohol karena ukuran tubuh mereka yang umumnya lebih kecil dan kecepatan tubuh wanita yang lebih lambat dalam memecah alkohol.

Pesta minuman keras sangat berbahaya karena tubuh tidak terbiasa memecah alkohol dalam jumlah besar sekaligus. Beban berlebih pada hati akibat pesta minuman keras dapat menjadi lebih berbahaya daripada mengonsumsi alkohol secara teratur.

Mengobati kerusakan hati akibat alkohol

Pantang adalah landasan dalam mengobati penyakit hati alkoholik.

Karena kecanduan alkohol memiliki komponen psikologis dan fisiologis, saya biasanya menangani pasien saya yang memiliki masalah alkohol dengan konselor atau psikiater.

Dukungan keluarga dan sosial juga sangat penting.

Ini adalah keseimbangan yang baik antara bersikap lembut kepada pasien yang kecanduan alkohol dan bersikap tegas dalam melarang mereka mengonsumsi alkohol lebih lanjut.

Nutrisi yang memadai adalah aspek penting lainnya dalam manajemen penyakit hati. Pecandu alkohol cenderung kekurangan gizi karena tingkat metabolisme tubuh mereka cenderung lebih tinggi. Dalam kasus ini, mengubah pola makan menjadi lebih sehat dan menambahkan suplemen nutrisi dapat membantu mengatasi kondisi tersebut.

Ada juga obat/suplemen khusus untuk kerusakan hati akibat alkohol yang memerlukan resep dokter. Dengan pantangan, diet sehat dan pengobatan, bahkan pasien dengan kerusakan hati tingkat sedang dapat mengalami perbaikan dari waktu ke waktu.

Saya telah menyaksikan banyak pasien alkoholik yang berhasil memulihkan kerusakan hati mereka dalam waktu 3 - 6 bulan setelah mereka mulai berpantang alkohol dan menerima perawatan spesialis yang tepat.

Namun, ada titik tanpa harapan di mana hati pasien mengalami kerusakan yang sangat parah sehingga fungsi hati mereka terus memburuk meskipun telah mendapatkan perawatan medis yang optimal. Untuk pasien seperti itu, transplantasi hati akan diperlukan.

Kesimpulan

Minum memang menyenangkan, tetapi hanya dalam batas-batas tertentu. Mereka yang secara teratur mengonsumsi alkohol harus berkonsultasi dengan spesialis untuk evaluasi medis. Bagi mereka yang mengalami kerusakan hati serius yang disebabkan oleh alkohol, pendekatan tim multidisiplin yang dipimpin oleh spesialis hati dan terdiri dari psikiater, konselor, dan ahli gizi akan memberikan peluang terbaik untuk memulihkan kerusakan hati.

Basra, S, & Anand, B S (2011, May 27). Definition, epidemiology and magnitude of alcoholic hepatitis. World journal of hepatology, 3(5), 108–113. DOI:10.4254/wjh.v3.i5.108
Artikel Terkait
Lihat semua