Alkohol

Sumber: Shutterstock

Alkohol: Manfaat, Risiko, dan Berapa Banyak yang Terlalu Banyak?

Terakhir diperbarui: Selasa, 11 Mei 2021 | 4 menit waktu membaca

**Alkohol dapat mempengaruhi tubuh kita baik secara positif maupun negatif. Namun, garis tipis antara menjadi tonik atau racun tergantung pada seberapa banyak. Pelajari bagaimana Anda dapat menyeimbangkan manfaat dan risikonya sambil menikmati minuman Anda.##

Alkohol. Banyak orang memujinya karena manfaatnya bagi kesehatan - misalnya, beberapa orang percaya bahwa minum anggur merah dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung, otak, dan usus. Minuman ini juga menjadi pilihan populer untuk bersosialisasi dan bersantai di tengah-tengah kehidupan yang cepat dan terkadang penuh tekanan. Namun, efek kumulatif dari mengonsumsi alkohol dapat berdampak buruk bagi tubuh seseorang, dengan konsumsi alkohol kronis yang menyebabkan kerusakan pada organ vital kita.

Bagaimana alkohol dapat bermanfaat bagi Anda

Manfaat alkohol

Meskipun hanya ada sedikit penelitian yang didukung secara ilmiah tentang manfaat minum alkohol, beberapa manfaat kesehatan yang telah dikaitkan dengan konsumsi alkohol dalam jumlah sedang meliputi:

Kesehatan kardiovaskular yang lebih baik

Penelitian telah mengaitkan konsumsi alkohol ringan hingga sedang dengan penurunan risiko penyakit kardiovaskular. Sebuah artikel dari Harvard menyebutkan kemungkinan penyebabnya adalah karena alkohol dalam jumlah sedang dapat meningkatkan kadar lipoprotein densitas tinggi (juga dikenal sebagai "kolesterol baik") - kolesterol yang dikaitkan dengan perlindungan yang lebih baik terhadap penyakit jantung.

Efek positif pada metabolisme glukosa dan lemak

Menurut penelitian yang dipresentasikan pada European Association for the Study of Diabetes 2019 di Barcelona, alkohol dapat memberikan efek positif pada glukosa darah dan metabolisme lemak.

Penurunan pembekuan darah

Minum dalam jumlah sedang juga mengencerkan darah, yang berpotensi melindungi dari pembekuan di arteri yang tersumbat. Namun, perlu dicatat bahwa alkohol tidak boleh menggantikan pengencer darah yang diresepkan.

Meningkatkan kesehatan mental

Ada juga manfaat sosial dan psikologis dari mengonsumsi sedikit alkohol - minuman dapat membantu melancarkan pencernaan atau membantu seseorang untuk bersantai setelah seharian bekerja. Sesekali minum-minum di pertemuan sosial juga dapat membantu menghilangkan stres.

Namun, ingatlah bahwa apa yang Anda minum tidak terlalu penting dibandingkan dengan bagaimana cara Anda minum. Minum 7 gelas wiski pada Sabtu malam tidak sama dengan minum satu gelas setiap hari dalam seminggu.

Mengapa alkohol dapat berdampak buruk bagi Anda

Risiko alkohol

Ada juga risiko kesehatan, terutama bagi mereka yang minum alkohol secara berlebihan. Risikonya dapat bersifat jangka pendek, biasanya mengganggu seseorang hingga beberapa jam. Individu dapat mengalami efek seperti mengantuk, muntah, penglihatan dan pendengaran yang terganggu, koordinasi dan penilaian yang menurun, dan pingsan. Karena efek-efek ini bisa sangat umum terjadi, efek-efek ini cenderung dianggap tidak berbahaya dan bersifat sementara.

Namun, dalam jangka panjang, minum alkohol secara berlebihan dapat menyebabkan masalah kesehatan di seluruh tubuh jika tidak ditangani, yang mengakibatkan dampak yang parah, yang sebagian besar terkait dengan pencernaan.

Misalnya, minum alkohol secara berlebihan akan membebani sistem ekskresi - sistem yang bertanggung jawab untuk membuang produk limbah, seperti alkohol, dari dalam tubuh. Ketika seseorang mengonsumsi alkohol dalam jumlah yang berlebihan, pankreas akan bekerja untuk memecah alkohol dalam tubuh. Dalam prosesnya, zat-zat beracun diproduksi yang pada akhirnya akan merusaknya.

Dalam skenario terburuk setelah konsumsi alkohol kronis dalam jumlah yang berlebihan, kondisi seseorang dapat berkembang menjadi kerusakan hati. Juga dikenal sebagai penyakit terkait alkohol (ARLD), kondisi ini mengacu pada kerusakan hati yang disebabkan oleh konsumsi alkohol dalam jangka waktu lama dan dalam jumlah yang berlebihan.

Gejala-gejala yang menunjukkan bahwa ada sesuatu yang tidak beres termasuk muntah darah atau ada darah dalam tinja, pembengkakan di pergelangan kaki dan perut, mata dan kulit yang menguning (penyakit kuning), dan penurunan berat badan.

ARLD terjadi dalam tiga tahap:

  • Tahap 1: Penyakit Hati Berlemak Akibat Alkohol Tahap ini dimulai dengan penumpukan lemak dalam hati. Hal ini dapat terjadi jika asupan alkohol seseorang terlalu tinggi, bahkan untuk beberapa hari. Penyakit ini jarang menimbulkan gejala apa pun dan dapat disembuhkan - hati akan kembali normal setelah beberapa minggu setelah seseorang berhenti mengonsumsi alkohol.

  • Tahap 2: Hepatitis Alkoholik Di sinilah orang biasanya menemukan kerusakan hati mereka, biasanya setelah minum alkohol secara berlebihan dalam jangka waktu yang lebih lama. Kerusakan ini biasanya dapat dipulihkan bagi mereka yang berhenti minum alkohol secara permanen.

  • Tahap 3: Sirosis Pada tahap ini, hati mengalami kerusakan yang signifikan. Meskipun umumnya tidak dapat dipulihkan, menghentikan asupan alkohol dengan segera dapat mencegah kerusakan lebih lanjut. Untuk kasus yang parah, transplantasi hati mungkin diperlukan.

Alkohol: Berapa banyak yang terlalu banyak?

Minuman standar

Pada titik tertentu, Anda mungkin bertanya-tanya berapa banyak alkohol yang dapat menyebabkan masalah kesehatan yang signifikan. Asupan yang disarankan bervariasi sesuai dengan banyak faktor termasuk jenis kelamin, komposisi tubuh, dan bahkan negara.

Di Singapura, Health Promotion Board merekomendasikan tidak lebih dari 2 minuman standar sehari untuk pria, dan tidak lebih dari 1 minuman standar sehari untuk wanita. Pedoman untuk minuman beralkohol standar adalah sebagai berikut:

  • Satu kaleng (330ml) bir biasa
  • Setengah gelas (175ml) anggur
  • Satu gelas (35ml) minuman beralkohol

Memanjakan diri dengan minum alkohol sesekali tidak perlu dikhawatirkan, tetapi Anda harus secara konsisten sadar untuk tidak melakukannya secara berlebihan. Minum alkohol secara berlebihan dalam jangka panjang dapat menyebabkan masalah kesehatan yang terkadang bisa menjadi parah - dengan konsekuensi yang umum terjadi adalah kerusakan hati.

Kerusakan hati terjadi secara bertahap, sehingga deteksi dini dan pengobatan sangat penting. Pasien pecandu alkohol diketahui dapat membalikkan kondisi mereka dalam waktu 3 - 6 bulan setelah mengubah kebiasaan mereka dan menerima perawatan spesialis yang tepat. Jika Anda mengalami gejala kerusakan hati, pertimbangkan untuk berkonsultasi dengan spesialis gastroenterologi untuk pemeriksaan dan pengobatan.

Ingatlah bahwa susunan genetik Anda, masalah kesehatan yang sudah ada sebelumnya, usia, tingkat aktivitas fisik, dan status gizi, semuanya memainkan peran besar dalam menentukan respons tubuh Anda terhadap konsumsi alkohol. Apa yang moderat bagi sebagian orang mungkin merupakan konsumsi alkohol yang berat bagi orang lain.

Jangan mulai mengonsumsi alkohol untuk mendapatkan "potensi manfaat kesehatan" jika Anda tidak minum. Tidak minum alkohol masih merupakan kebijakan terbaik dan dapat melindungi Anda dari penyakit yang berhubungan dengan alkohol.

Is red wine actually good for your heart? Retrieved on 5 February 2020 from https://www.health.harvard.edu/blog/is-red-wine-good-actually-for-your-heart-2018021913285

Alcohol use: Weighing risks and benefits. Retrieved on 5 February 2020 from https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/nutrition-and-healthy-eating/in-depth/alcohol/art-20044551

Is red wine good for you? Retrieved on 5 February 2020 from https://www.medicalnewstoday.com/articles/265635#benefits

Alcohol: Balancing Risks and Benefits. Retrieved on 5 February 2020 from https://www.hsph.harvard.edu/nutritionsource/healthy-drinks/drinks-to-consume-in-moderation/alcohol-full-story/#possible_health_benefits

Light drinking may be beneficial in type 2 diabetes: Further research needed. Retrieved on 5 February 2020 from https://www.sciencedaily.com/releases/2019/09/190916185817.htm

Does Alcohol Thin Your Blood? Retrieved on 5 February 2020 from https://www.verywellmind.com/alcohol-can-act-as-a-blood-thinner-67362

Alcohol and Drug Effects. Retrieved on 5 February 2020 from https://www.colorado.edu/pts/alcohol-and-drug-effects

Overview: Alcohol-related liver disease. Retrieved on 5 February 2020 from https://www.nhs.uk/conditions/alcohol-related-liver-disease-arld/

The Price of Overindulgence: Alcohol and Liver Damage. Retrieved on 5 February 2020 from https://www.mountelizabeth.com.sg/health-plus/article/alcohol-and-liver-damage
Artikel Terkait
Lihat semua