Komplikasi dari Kistektomi

Sumber: Shutterstock

Komplikasi dari Kistektomi

Terakhir diperbarui: Kamis, 16 Juni 2022 | 5 menit waktu membaca

Kista ovarium biasanya tidak berbahaya dan akan hilang dengan sendirinya. Namun, jika kista ini menyebabkan ketidaknyamanan atau rasa sakit, sebaiknya Anda memeriksakan diri ke dokter untuk mengetahui apakah kista ini perlu diangkat. Berikut ini adalah hal-hal yang perlu Anda ketahui tentang kistektomi.

Apa yang dimaksud dengan kista ovarium?

Kista ovarium adalah kantung berisi cairan yang berkembang pada salah satu atau kedua ovarium. Sebagian besar kista ovarium tidak berbahaya, tidak bersifat kanker, dan akan hilang tanpa memerlukan pengobatan.

Kista ini dapat berkembang sebagai akibat dari kondisi kesehatan yang mendasarinya seperti endometriosis (kondisi yang menyakitkan di mana sel-sel dari lapisan dalam rahim tumbuh di luar rahim dan di daerah sekitarnya seperti ovarium, tuba falopi, dan ligamen ovarium) atau sindrom ovarium polikistik (PCOS). Ada dua kelompok utama kista ovarium: kista fungsional jinak dan kista non-fungsional jinak.

Kista ovarium

Kista jinak kista fungsional jinak

Kista ini dapat berupa kista folikel, atau kista korpus luteum.

Kista folikel dapat terbentuk selama siklus menstruasi wanita. Selama siklus menstruasi normal, folikel akan terbentuk dan sel telur di dalamnya akan dilepaskan setelah matang. Kista folikel terbentuk ketika folikel tidak pecah untuk melepaskan sel telur, sehingga terus tumbuh menjadi kista. Kista ini seringkali tidak memiliki gejala dan akan hilang dengan sendirinya dalam waktu 1-3 bulan.

Setelah folikel pecah, maka akan menjadi korpus luteum. Kista korpus luteum terbentuk jika kantung tidak menyusut, melainkan terisi cairan. Sebagian besar kista korpus luteum biasanya akan sembuh dengan sendirinya dan hilang setelah beberapa minggu.

Kista jinak yang tidak berfungsi

Terdapat 3 jenis utama dari kista ini. Kista endometriosis, kista dermoid, dan kistadenoma.

Endometrioma (kista endometriosis) disebabkan oleh endometriosis. Endometriosis terjadi ketika sel-sel lapisan rahim tumbuh di luar rahim. Ketika endometriosis ditemukan di dalam ovarium, hal ini dapat menyebabkan penumpukan 'darah menstruasi' dan hal ini dapat menyebabkan terbentuknya kista endometriosis di dalam ovarium.

Kista dermoid berasal dari sel-sel yang ada dalam ovarium sejak lahir dan biasanya tidak menimbulkan gejala. Jaringan lemak, tulang, gigi, rambut, dan jaringan ikat lainnya dapat ditemukan di dalam kista dermoid.

Kistadenoma berisi cairan encer dan terkadang dapat tumbuh sangat besar.

Kista yang ganas (kanker) jarang terjadi dan lebih sering ditemukan pada pasien yang lebih tua.

Apa saja gejala-gejala kista ovarium?

Sebagian besar kista ovarium berukuran kecil dan tidak menimbulkan gejala apa pun.

Namun, jika kista menimbulkan gejala, Anda mungkin merasakan tekanan, perut kembung, bengkak, atau nyeri di perut bagian bawah di sisi kista.

Kista ovarium yang nyeri dan pecah

Pecahnya kista yang pecah, dapat menyebabkan rasa sakit yang tiba-tiba dan parah. Kista juga dapat menyebabkan terpuntirnya ovarium (torsi), dan jika hal itu terjadi, rasa sakit akan terasa, disertai dengan mual dan bahkan muntah.

Bagaimana kista didiagnosis?

Diagnosis Ultrasonografi

Ultrasonografi

Jika dicurigai adanya kista ovarium, pemindaian ultrasonografi panggul, baik trans-abdominal maupun trans-vagina dapat membantu dokter untuk memastikan diagnosis.

Pencitraan radiologi

Dalam beberapa kasus, pencitraan radiologi lebih lanjut dengan Tomografi Terkomputasi (CT) atau pencitraan resonansi magnetik (MRI) panggul mungkin diperlukan. Selama masa observasi, pemindaian lebih lanjut mungkin disarankan untuk memantau kista, untuk menentukan apakah kista telah hilang dengan sendirinya.

Kapan harus menemui ginekolog

Jika kista terus berlanjut, dokter Anda mungkin akan merekomendasikan tes darah atau merujuk Anda ke ginekolog, terutama jika ada kekhawatiran bahwa kista mungkin terkait dengan kanker. Bagi wanita yang telah mengalami menopause, risiko kanker ovarium sedikit lebih tinggi dan mungkin memerlukan pemantauan yang lebih teratur.

Perawatan apa yang diperlukan untuk kista ovarium?

Operasi pengangkatan kista, yang dikenal sebagai kistektomi, mungkin disarankan untuk wanita yang telah mengalami menopause atau mereka yang menggunakan pil kontrasepsi. Tindakan ini juga dapat disarankan jika gejalanya memengaruhi kualitas hidup Anda atau jika kista ovarium Anda:

  • Ukurannya bertambah besar
  • Terdapat pada kedua ovarium
  • Bersifat menetap dan tidak hilang setelah beberapa kali siklus menstruasi
  • Terlihat tidak biasa pada ultrasonografi
  • Menyebabkan rasa sakit
  • Berpotensi menjadi kanker

Jika tidak diobati, kista ovarium dapat berdampak pada kesuburan, terutama jika Anda menderita endometriosis atau PCOS.

Untuk konfirmasi lebih lanjut, laparoskopi (prosedur invasif minimal di mana sayatan kecil dibuat) atau laparotomi (sayatan yang lebih besar dibuat), di perut dapat dilakukan untuk memberi dokter Anda gambaran terbaik tentang ovarium dan menentukan apakah Anda perlu menjalani kistektomi.

Apa yang dimaksud dengan kistektomi?

Kistektomi adalah prosedur untuk mengangkat kista non-kanker. Meskipun ovarium biasanya dibiarkan utuh, keberadaan kanker mungkin mengharuskan dokter bedah mengangkat satu atau kedua ovarium.

Kistektomi ovarium laparoskopi vs. laparotomi

Ada dua jenis prosedur kistektomi, yaitu laparoskopi atau laparotomi, yang dapat dilakukan dengan anestesi umum .

Kistektomi ovarium laparoskopi

Sebagian besar kista dapat diangkat dengan menggunakan laparoskopi. Ini adalah jenis bedah lubang kecil di mana sayatan kecil dibuat di perut Anda dan gas ditiupkan ke dalam panggul untuk memungkinkan dokter bedah mengakses ovarium Anda.

Sebuah mikroskop kecil berbentuk tabung dengan lampu di ujungnya yang disebut laparoskop kemudian dimasukkan ke dalam perut Anda. Dokter bedah kemudian mengangkat kista melalui sayatan kecil yang dibuat.

Setelah kista diangkat, sayatan ditutup dengan jahitan yang dapat dilarutkan.

Dengan laparoskopi, Anda dapat dipulangkan dan melanjutkan aktivitas normal dalam 24 jam; namun, Anda juga harus menghindari aktivitas berat setidaknya selama seminggu atau hingga dokter Anda memberikan izin.

Laparotomi

Laparotomi dapat direkomendasikan untuk kista yang berukuran sangat besar atau yang mungkin bersifat kanker.

Dalam prosedur ini, satu sayatan yang lebih besar dibuat di perut Anda. Seluruh kista dan ovarium dapat diangkat dan diuji di laboratorium untuk memeriksa apakah kista tersebut bersifat kanker. Sayatan ditutup dengan jahitan atau staples.

Setelah laparotomi, rawat inap di rumah sakit selama 2 - 4 hari mungkin diperlukan dan aktivitas normal baru dapat dilanjutkan setelah 4 - 6 minggu.

Apa saja risiko dan/atau komplikasi kistektomi?

Risiko

Terlepas dari risiko yang umumnya terkait dengan pembedahan seperti perdarahan atau infeksi, kistektomi ovarium dapat menyebabkan terbentuknya jaringan parut di tempat pembedahan, di ovarium atau saluran tuba atau di panggul. Kerusakan usus atau kandung kemih dapat terjadi.

Kista juga dapat terbentuk lagi pada ovarium yang sama atau berlawanan, yang lebih sering terjadi pada wanita dengan ketidakseimbangan hormon. Pencegahan sepenuhnya hanya dapat dilakukan dengan mengangkat kedua ovarium.

Bagaimana kistektomi ovarium memengaruhi kesehatan seksual dan kesuburan Anda?

Jika Anda belum mengalami menopause, dokter akan mencoba mempertahankan sistem reproduksi Anda dengan membiarkan satu atau kedua indung telur tetap utuh. Ini berarti Anda masih dapat memproduksi sel telur; jika salah satu ovarium diangkat, Anda mungkin akan lebih sulit untuk hamil. Dalam kasus tertentu, seperti kanker yang dicurigai atau dikonfirmasi, kedua ovarium mungkin perlu diangkat, yang berarti Anda tidak akan lagi menghasilkan sel telur. Jika Anda telah mengalami menopause, kedua indung telur dapat diangkat.

Siapa yang dapat Anda temui untuk informasi lebih lanjut?

Bicaralah dengan ginekolog untuk informasi lebih lanjut tentang kista ovarium. Mereka akan dapat memberikan diagnosis yang akurat dan memberikan saran tentang pilihan pengobatan yang paling sesuai.

(15 June 2015) Ovarian cysts. Retrieved on 6 June 2020 from https://www.healthline.com/health/ovarian-cysts

(10 December 2019) Ovarian cysts. Retrieved on 6 June 2020 from https://www.nhs.uk/conditions/ovarian-cyst/

(10 December 2019) Ovarian cysts. Retrieved on 6 June 2020 from https://www.nhs.uk/conditions/ovarian-cyst/causes/

(15 October 2019) Ovarian Cystectomy. Retrieved on 6 June 2020 from https://emedicine.medscape.com/article/1848505-overview

(7 November 2019) Surgery for Ovarian Cysts. Retrieved on 6 June 2020 from https://www.uofmhealth.org/health-library/hw178611

(10 December 2019) Ovarian cysts. Retrieved on 6 June 2020 from https://www.nhs.uk/conditions/ovarian-cyst/treatment/

Ovarian cyst. (2019, December 10) Retrieved October 15, 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/ovarian-cyst/treatment/
Artikel Terkait
Lihat semua