10 Kondisi yang Berhubungan dengan Stres

Sumber: Shutterstock

10 Kondisi yang Berhubungan dengan Stres

Terakhir diperbarui: Jumat, 19 Maret 2021 | 5 menit waktu membaca

Tahukah Anda bahwa stres yang berkepanjangan dapat berdampak buruk bagi kesehatan Anda?

Stres datang dalam berbagai bentuk. Stres dapat bersifat akut (jangka pendek) atau kronis (jangka panjang). Stres dapat dipicu oleh kejadian sehari-hari (misalnya presentasi besar di tempat kerja), peristiwa kehidupan yang traumatis (misalnya kematian dalam keluarga), atau bahkan tanpa sebab yang jelas. Dan itu tidak selalu merupakan hal yang disadari - pada kenyataannya, Anda mungkin stres dan bahkan tidak menyadarinya.

Beberapa orang mengabaikan pengalaman stres dan berpura-pura semuanya baik-baik saja. Tetapi jika Anda mulai merasa kewalahan dan melihat tanda-tanda masalah kesehatan yang serius, Anda harus selalu mencari nasihat medis.

Berikut adalah 5 masalah kesehatan umum yang berhubungan dengan stres.

Penyakit jantung

Tekanan darah tinggi
Ketika Anda berada dalam situasi yang sangat menegangkan, detak jantung Anda akan bertambah cepat, Anda bernapas lebih cepat, otot-otot tegang dan tangan berkeringat. Ini adalah respons alami tubuh Anda terhadap stres - melawan atau lari - dan ini disebabkan oleh pelepasan hormon, termasuk kortisol dan adrenalin, di dalam tubuh Anda.

Tetapi bagaimana dengan stres kronis? Apa pengaruhnya terhadap jantung Anda?

Stres kronis dan penyakit jantung

Meskipun hubungannya belum terbukti secara ilmiah, penelitian awal menunjukkan bahwa stres kronis dan tingkat hormon stres yang tidak sehat dapat menyebabkan penyakit jantung.

Peradangan pada otot jantung

Stres yang terus menerus dapat menyebabkan peradangan pada sistem peredaran darah, terutama pada arteri koroner. Peradangan pada arteri adalah penyebab utama di balik penumpukan dan pecahnya plak pada dinding arteri dan selanjutnya serangan jantung.

Lonjakan tekanan darah

Saat Anda stres, tubuh Anda memproduksi hormon yang menyebabkan jantung berdetak lebih cepat dan pembuluh darah menyempit. Hal ini mengakibatkan lonjakan sementara tekanan darah Anda. Jika hal ini sering terjadi, maka akan terjadi kerusakan pada pembuluh darah, jantung dan ginjal Anda.

Faktor risiko lain untuk penyakit jantung

Stres dapat membuat Anda merasa ingin makan berlebihan, merokok, atau tidak berolahraga - yang semuanya merupakan faktor risiko untuk penyakit jantung.

Sindrom iritasi usus besar (IBS)

Sindrom iritasi usus besar
IBS adalah gangguan kronis umum yang memengaruhi usus besar, menyebabkan kram, rasa sakit, perut kembung, dan diare atau konstipasi. Kambuh dapat disebabkan oleh beberapa faktor yang berbeda, dan banyak orang dengan kondisi ini menemukan bahwa stres adalah salah satunya.

Faktanya, hampir 60% penderita IBS memenuhi kriteria gangguan kejiwaan seperti kecemasan atau depresi. Penderita IBS sering mengalami gangguan suasana hati seperti kecemasan atau depresi. Beberapa gangguan suasana hati juga dapat timbul karena gejala IBS yang tidak terkontrol dengan baik.

Stres dan sindrom iritasi usus besar (IBS)

Jadi, apa hubungannya? Stres telah dikaitkan dengan peningkatan pergerakan dan sensitivitas dalam usus. Karena jalur rasa sakit dalam sistem saraf pusat kita terkait dengan proses usus kita, pemicu stres dari luar dapat memicu gejala-gejala usus yang tidak menyenangkan. Ada juga bukti yang menunjukkan bahwa stres dan gangguan suasana hati dapat mengubah mikrobioma usus dan memengaruhi sistem kekebalan tubuh kita, yang keduanya penting untuk fungsi usus yang baik.

Cara meredakan stres dan mengelola gejala IBS

Jika Anda menderita IBS, mencari cara untuk meredakan stres dapat membantu Anda mengelola kondisi Anda dan meningkatkan kualitas hidup Anda. Tidur nyenyak dan memiliki keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi adalah awal yang baik untuk mengelola gejala IBS.

Ketegangan sakit kepala

Ketegangan sakit kepala
Apakah Anda mengalami nyeri tumpul di kepala atau leher, seperti jepitan di sekitar tengkorak Anda? Ini adalah tanda klasik dari sakit kepala tegang. Sakit kepala tegang sesekali biasanya dipicu oleh satu kejadian yang membuat stres, tetapi jika Anda menderita stres kronis, Anda juga dapat mengalami sakit kepala tegang kronis. Siklus nyeri ini sendiri merupakan faktor stres yang besar, dan dapat membuat stres dalam kehidupan sehari-hari terasa lebih buruk.

Gula darah tinggi

Gula darah tinggi
Ketika Anda merasa stres, tubuh Anda ingin memastikan bahwa Anda memiliki energi yang cukup untuk menghadapi penyebab stres. Jadi, tubuh melepaskan lebih banyak glukagon dan adrenalin, serta glukosa, dari hati Anda. Kadar insulin menurun, dan hormon pertumbuhan serta kadar kortisol meningkat, yang membuat tubuh Anda kurang sensitif terhadap insulin yang Anda miliki.

Stres dan kadar gula darah tinggi

Ini berarti lebih banyak glukosa yang tersedia dalam aliran darah Anda, dan Anda memiliki kadar gula darah yang lebih tinggi.

Kadar gula darah tinggi secara konsisten dapat mengganggu kesehatan Anda, dengan gejala-gejala antara lain:

  • Peningkatan rasa haus dan buang air kecil
  • Penglihatan kabur
  • Pusing
  • Kulit memerah
  • Kegelisahan

Ini berarti lebih banyak glukosa yang tersedia dalam aliran darah Anda, dan Anda memiliki kadar gula darah yang lebih tinggi. Kadar gula darah yang tinggi secara konsisten dapat mengganggu kesehatan Anda, dengan gejala-gejala seperti rasa haus dan buang air kecil yang meningkat, penglihatan kabur, pusing, kulit memerah dan kegelisahan.

Beberapa penelitian bahkan menyatakan bahwa stres yang ekstrem dapat meningkatkan risiko Anda terkena diabetes. Sebuah penelitian menemukan bahwa pria yang mengalami stres berkepanjangan memiliki risiko 45% lebih tinggi untuk mengalami kondisi tersebut.

Alzheimer

Alzheimer
Para dokter belum dapat membuktikan hubungan antara stres dan Alzheimer, tetapi stres diduga menyebabkan peradangan pada otak, sehingga lebih rentan terhadap masalah kesehatan secara umum.

Stres dan depresi

Stres juga dikaitkan dengan depresi, yang diketahui dapat meningkatkan risiko terkena Alzheimer.

Selain itu, sebuah penelitian menemukan bahwa pengalaman hidup yang penuh tekanan (misalnya, dipecat, menyatakan kebangkrutan, kematian orang tua, atau kerugian finansial) masing-masing dapat menua otak sekitar 1,5 tahun, dan usia jelas merupakan faktor yang berperan dalam timbulnya kondisi tersebut.

Flu biasa

Stres dapat mengubah sistem kekebalan dan menghasilkan perubahan pada kemampuan sistem kekebalan untuk melawan infeksi. Perubahan pada sistem kekebalan juga dapat mengakibatkan pelepasan senyawa yang berkaitan dengan peradangan. Perubahan-perubahan ini meningkatkan risiko terkena dingin.

Orang yang mengalami stres berat dan berkepanjangan (lebih dari sebulan) lebih mungkin terkena flu ketika terpapar virus daripada orang yang mengalami stres ringan.

Obesitas

Stres dan obesitas

Orang yang stres cenderung beralih ke "makanan penghibur" di mana mereka memanjakan diri dengan makanan yang tinggi lemak dan gula, dalam upaya untuk membuat diri mereka merasa lebih baik. Kebiasaan makan berlebihan saat stres meningkatkan risiko seseorang mengembangkan obesitas.

Penelitian juga menunjukkan bahwa mereka yang memiliki tingkat hormon stres kortisol yang tinggi terus-menerus memiliki berat lebih banyak, memiliki indeks massa tubuh (BMI) yang lebih tinggi dan lingkar pinggang yang lebih besar dibandingkan dengan mereka yang memiliki tingkat hormon yang rendah.

Depresi

Terlalu banyak stres dapat menyebabkan depresi mayor pada orang yang rentan terhadap kondisi ini. Ketika Anda kesulitan mengatasi situasi hidup yang sulit, stres kronis dapat menguras dan menghancurkan Anda. Hal ini lagi-lagi disebabkan oleh tingkat hormon yang tidak menentu, termasuk kortisol, serotonin dan dopamin, yang mengakibatkan respons stres yang terus menerus yang dapat menghasilkan depresi.

Mengabaikan praktek gaya hidup sehat saat Anda stres, seperti minum lebih dari biasanya dan melewatkan olahraga, juga dapat meningkatkan risiko depresi mayor.

Disfungsi tidur

Stres dan gangguan tidur

Stres dapat menyebabkan beberapa jenis gangguan tidur:

Insomnia

Insomnia adalah kesulitan untuk tidur dan tetap tidur atau dengan kualitas tidur secara keseluruhan. Ini terjadi meskipun waktu yang cukup dialokasikan untuk tidur dan tempat yang nyaman untuk tidur. Pemicu stres jangka panjang, seperti masalah di tempat kerja, kesulitan keluarga, kematian orang yang dicintai, dan penyakit besar dapat berkontribusi pada insomnia kronis.

Pemicu stres jangka pendek juga dapat membawa gejala insomnia jangka pendek. Gejala-gejala ini biasanya akan diatasi setelah situasi stres berakhir. Namun, beberapa orang mungkin terjebak dalam siklus kehilangan tidur dan kecemasan siang hari tentang tidur yang menggelinding menjadi insomnia kronis.

Apnea tidur

Apnea tidur adalah gangguan di mana terjadi kolaps berulang-ulang dari saluran napas atas selama tidur. Hal ini menyebabkan dengkur berat dan episode tersedak bersama dengan kantuk berlebihan siang hari dan gangguan siang hari lainnya. Stres kronis dapat menyebabkan kondisi seperti hipertensi, penyakit jantung, obesitas, dan diabetes, yang pada gilirannya adalah faktor risiko untuk apnea tidur.

Nyeri leher dan bahu

Ketika seseorang stres, tubuh mempersiapkan diri untuk memberikan respons stres. Respons ini dapat menyebabkan perubahan fisik dalam tubuh. Stres mempengaruhi leher dan bahu dengan beberapa cara:

  • Memperbesar pembuluh darah di kelompok otot besar untuk memungkinkan pengiriman oksigen lebih cepat
  • Membuat Anda menggertak dan mengencangkan otot di leher, rahang, dan bahu
  • Meningkatkan ketegangan pada otot yang melintasi bagian belakang punggung Anda
  • Membatasi gerakan leher dan bahu
  • Meningkatkan persepsi Anda tentang nyeri dan membuat rasa sakit yang ada terasa lebih buruk

Apa yang bisa Anda lakukan untuk membantu meminimalkan stres?

Meminimalkan stres

  • Lakukan sesuatu yang menyenangkan: Ambillah waktu untuk diri Anda sendiri untuk melakukan kegiatan yang Anda sukai, apakah itu membaca, berjalan-jalan atau mendapatkan pijatan.
  • Meditasi: Duduk atau berbaring, santai, bernafas dengan alami dan fokus pada apa yang Anda lakukan dan bagaimana tubuh Anda bergerak saat Anda bernafas.
  • Menulis: Tuliskan apa yang mengganggu Anda dan bagaimana itu membuat Anda merasa.
  • Olahraga: Berolahraga menurunkan hormon stres. Cobalah untuk menemukan sesuatu yang Anda sukai, apakah itu menari, berlari, berenang, yoga atau hal lainnya.
  • Bicara: Cobalah untuk mengungkapkan pikiran Anda dalam kata-kata. Jika Anda merasa tidak nyaman, temukan seseorang yang Anda percayai untuk berbicara dengannya, bicarakan dengan dokter Anda tentang rujukan ke terapis.

Apa pun yang Anda lakukan, jangan biarkan stres mengkonsumsi hidup Anda. Hubungi dokter jika Anda memerlukan lebih banyak saran atau tips tentang bagaimana meminimalkan dampaknya pada kebahagiaan Anda.

Blood Sugar and Stress. (n.d.). Retrieved February 14, 2018, from https://dtc.ucsf.edu/types-of-diabetes/type2/understanding-type-2-diabetes/how-the-body-processes-sugar/blood-sugar-stress/

Can Stress Cause Type 2 Diabetes? (2015, March 16). Retrieved February 14, 2018, from https://www.diabetesaustralia.com.au/news/13921?type=articles

Griffin, R. M. 10 Health Problems Related to Stress That You Can Fix. Retrieved February 14, 2018, from https://www.webmd.com/balance/stress-management/features/10-fixable-stress-related-health-problems#1

Heart Disease and Stress. (n.d.). Retrieved February 14, 2018, from https://www.medicinenet.com/heart_disease_pictures_slideshow_visual_guide/article.htm

Sauer, A. (2017, September 13). The 27 Stressful Life Events That Can Lead to Alzheimer's. Retrieved February 14, 2018, from https://www.alzheimers.net/the-stressful-life-events-that-can-lead-to-alzheimers/

Stress and IBS. (2016, June 15). Retrieved February 14, 2018, from https://aboutibs.org/what-is-ibs-sidenav/stress-and-ibs.html

Stress and Your Heart. (2013, December). Retrieved February 14, 2018, from https://www.health.harvard.edu/heart-health/stress-and-your-heart

Stress, Anxiety & Irritable Bowel Syndrome. (n.d.). Retrieved February 14, 2018, from https://www.webmd.com/ibs/guide/stress-anxiety-ibs#1

Tension Headaches. (n.d.). Retrieved February 14, 2018, from https://www.webmd.com/migraines-headaches/tension-headaches#1

Stress, the Heart, and Inflammation. (2016, September 27) Retrieved January 25, 2020, from https://www.clevelandheartlab.com/blog/stress-heart-inflammation/

Stress and High Blood Pressure: What's the Connection? (2019, January 09) Retrieved January 25, 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/high-blood-pressure/in-depth/stress-and-high-blood-pressure/art-20044190

Stress on Disease (n.d) Retrieved January 25, 2020, from https://www.cmu.edu/homepage/health/2012/spring/stress-on-disease.shtml

A Cold Fact: High Stress Can Make You Sick. (1998, May 12) Retrieved January 25, 2020, from https://archive.nytimes.com/www.nytimes.com/specials/women/warchive/980512_940.html

Chronic Stress May Raise Obesity Risk. (2017, February 27) Retrieved January 25, 2020, from https://www.medicalnewstoday.com/articles/316074

Stress and Depression. (2011, April 12) Retrieved January 25, 2020, from https://www.webmd.com/depression/features/stress-depression#1

Stress and Insomnia. (2020, September 17) Retrieved January 25, 2020, from https://www.sleepfoundation.org/insomnia/stress-and-insomnia

How Stress Contributes to Chronic Neck and Should Pain. (2020, August 8) Retrieved January 25, 2020, from https://www.healthgrades.com/right-care/bones-joints-and-muscles/how-stress-contributes-to-chronic-neck-and-shoulder-pain
Artikel Terkait
Lihat semua