Bagaimana Menopause Akan Mempengaruhi Saya? 10 Pertanyaan yang Sering Diajukan Terjawab

Sumber: Getty Images

Bagaimana Menopause Akan Mempengaruhi Saya? 10 Pertanyaan yang Se

Terakhir diperbarui: Kamis, 03 November 2022 | 5 menit waktu membaca

Menopause mengubah hidup, tetapi dapat dikelola. Kami akan membahas lebih dalam tentang apa yang sebenarnya terjadi, bagaimana Anda dapat mengenali tanda-tandanya dan mengatasi tantangan-tantangan utamanya.

Perjalanan reproduksi seorang wanita sangatlah penuh dengan peristiwa, hingga mencapai titik akhir: menopause. Apakah Anda telah mencapai tahap kehidupan ini, atau hanya bertanya-tanya seperti apa rasanya ketika Anda mengalaminya, Dr Chia Yin Nin, ginekolog di Gleneagles Hospital berbagi tentang apa yang dapat Anda harapkan dan bagaimana cara mengelolanya.

1. Apa itu menopause dan kapan itu terjadi?

Menopause terjadi ketika ovarium berhenti melepaskan sel telur dan memproduksi hormon. Dua hormon utama yang diproduksi oleh indung telur disebut estrogen dan progesteron.

Anda dapat dikatakan telah mencapai menopause jika Anda telah berhenti menstruasi secara terus menerus selama satu tahun.

Usia rata-rata menopause adalah antara 45 hingga 55 tahun. Namun, beberapa orang mungkin tidak mengalami menopause dalam kelompok usia ini, dan sebaliknya, mengalami menopause dini atau tertunda.

Menopause dini

5 - 10% wanita mengalami menopause sebelum usia 45 tahun. Hal ini dapat terjadi karena alasan-alasan berikut ini:

  • Pembedahan (di mana kedua indung telur diangkat)
  • Kondisi autoimun yang jarang terjadi, misalnya, Lupus Sistemik (SLE)
  • Penyakit kronis yang parah, misalnya, gagal ginjal dan pasien yang telah menjalani kemoterapi untuk kanker
  • Penyebab yang tidak diketahui

Menopause yang tertunda

5 - 10% wanita mengalami menopause yang terlambat setelah usia 55 tahun. Tidak ada penyebab yang diketahui.

2. Apa saja gejala menopause dan berapa lama gejalanya berlangsung?

Gejala dapat berlangsung antara 1 - 2 tahun, dan dapat meliputi hal-hal berikut ini:

  • Rasa panas (hot flashes)
  • Merasa hangat
  • Penambahan berat badan
  • Kelelahan
  • Perubahan suasana hati
  • Keringat berlebih
  • Kabut otak
  • Menstruasi yang berat dan berkepanjangan
  • Kekeringan pada vagina
  • Nyeri saat berhubungan seks
  • Kehilangan libido
  • Insomnia

3. Kapan kita harus mengkhawatirkan gejala-gejala ini?

Meskipun perdarahan berat yang tidak teratur atau bercak ringan merupakan gejala menopause, gejala-gejala ini juga dapat merupakan gejala kanker ginekologi, seperti kanker leher rahim, rahim, dan yang lebih jarang terjadi, kanker ovarium atau saluran tuba.

Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, penting untuk memeriksakan diri ke ginekologi untuk menyingkirkan kemungkinan adanya kanker ginekologi. Semakin cepat diagnosis ditegakkan, semakin cepat Anda dapat menerima pengobatan, dan semakin besar peluang Anda untuk sembuh secara efektif.

4. Dapatkah gejala menopause dikelola?

Mengelola gejala menopause

Sebagai garis pertahanan pertama, mengenali awal menopause dan gejalanya, berolahraga, menjaga kebugaran, dan makan dengan sehat adalah cara yang bagus untuk mengelola gejala menopause.

Namun, jika gejala menopause sangat parah dan memengaruhi kualitas hidup Anda, berkonsultasilah dengan dokter kandungan untuk mendapatkan terapi fitoestrogen atau terapi penggantian hormon.

Terapi penggantian hormon (HRT) adalah pengobatan yang cocok untuk gejala menopause, namun, penggunaan jangka panjang lebih dari 5 tahun dikaitkan dengan risiko [kanker payudara] yang lebih tinggi. HRT umumnya tidak disarankan untuk wanita dengan riwayat pribadi atau riwayat keluarga yang kuat dengan kanker payudara atau kanker yang dirangsang oleh estrogen, misalnya kanker rahim.

Fitoestrogen, misalnya ekstrak semanggi merah dan ekstrak kedelai, dapat meringankan gejala-gejala menopause.

Sebagian besar gejala menopause bersifat sementara dan sebagian besar hanya berlangsung selama 1-2 tahun.

5. Apa yang dimaksud dengan perimenopause?

Ini mengacu pada tahun-tahun menjelang menopause. Tahap ini dapat berlangsung selama 2 hingga 3 tahun, dengan gejala-gejala di bawah ini:

  • Gejala-gejala menopause
  • Panjang siklus menstruasi yang tidak teratur
  • Panjang siklus menstruasi yang lebih pendek: siklus 21 hingga 25 hari, bukan siklus 28 hingga 32 hari seperti biasanya.

6. Saya menjalani suatu prosedur yang membuat saya sulit untuk mengetahui apakah saya telah mencapai masa menopause. Bagaimana saya dapat mengetahui dengan pasti apakah saya telah mencapai menopause?

Jika Anda menjalani histerektomi atau ablasi endometrium dan tidak lagi mengalami menstruasi, Anda mungkin akan kesulitan untuk mengetahui bahwa Anda telah mencapai masa menopause, kecuali jika Anda mengalami gejala-gejala menopause lainnya.

Dalam hal ini, tes darah yang memeriksa kadar hormon luteinizing (LH) atau hormon perangsang folikel (FSH), atau dikenal sebagai dua hormon yang dilepaskan selama siklus menstruasi, dapat memastikan apakah Anda telah mencapai menopause.

Masalah kesehatan lain yang sudah ada sebelumnya seperti diabetes dan hipertensi tidak memengaruhi menopause pada setiap orang.

7. Apakah menopause menyebabkan risiko yang lebih tinggi terhadap osteoporosis, penyakit jantung, dan stroke?

Sebelum menopause

Hormon wanita, estrogen, yang diproduksi oleh indung telur mengurangi risiko osteoporosis, penyakit jantung, dan stroke.

Setelah menopause

Indung telur berhenti memproduksi estrogen sehingga risiko osteoporosis, penyakit jantung dan stroke meningkat.

Namun, langkah-langkah gaya hidup sederhana seperti berikut ini dapat membantu Anda mengurangi risiko ini:

  • Latihan angkat beban secara teratur 3 hingga 4 kali seminggu
  • Makan sehat dengan diet seimbang yang terdiri dari karbohidrat kompleks, misalnya nasi merah, roti gandum, rendah lemak, dan protein tanpa lemak.
  • Menjalankan diet indeks glikemik (GI) rendah, yang dapat membantu memperbaiki kadar gula darah dan mendukung penurunan berat badan. Makanan dalam diet ini termasuk buncis, lentil, susu, yoghurt alami, dan susu kedelai tanpa pemanis.
  • Mengonsumsi suplemen kalsium dan Vitamin D

8. Apakah seks akan terasa menyakitkan?

Apakah seks akan terasa menyakitkan?

Ya, hal ini dapat terasa menyakitkan karena terjadinya kekeringan pada vagina, suatu gejala yang dialami selama masa menopause. Untuk mengatasi hubungan seks yang menyakitkan, terapi estrogen topikal dapat dilakukan dengan aman selama konsultasi ginekologi. Estrogen topikal yang diresepkan oleh dokter aman bahkan untuk penggunaan jangka panjang.

9. Apakah saya bisa terkena kanker serviks setelah menopause?

Semua wanita yang pernah melakukan aktivitas seksual atau yang aktif secara seksual, tanpa memandang usia dan status menopause, berisiko terkena kanker serviks.

Mereka harus menjalani tes HPV dan skrining pap smear minimal setiap 3 hingga 5 tahun.

10. Apakah saya masih bisa hamil saat menopause?

Dapatkah saya hamil selama menopause?

Tidak, tidak mungkin hamil setelah menopause. Namun, kehamilan masih dapat terjadi selama tahun-tahun perimenopause, di mana kontrasepsi dianjurkan. Jika menopause terjadi sebelum usia 50 tahun, kontrasepsi masih disarankan untuk 2 tahun ke depan. Jika menopause terjadi setelah usia 50 tahun, kontrasepsi masih disarankan untuk 1 tahun ke depan.

Jika Anda mengalami perdarahan abnormal, bercak, atau gejala lain yang mengkhawatirkan, terlepas dari tanggal pemeriksaan terakhir Anda, buatlah janji temu dengan dokter kandungan kami, Dr Chia Yin Nin atau dengan ginekologi kami yang lain untuk menyingkirkan kemungkinan adanya masalah yang lebih serius.

Artikel Terkait
Lihat semua