Bagaimana Mengenali Gagal Ginjal

Sumber: Shutterstock

Bagaimana Mengenali Gagal Ginjal: Gejala, Penyebab & Pengobatan

Terakhir diperbarui: Jumat, 15 Desember 2017 | 8 menit waktu membaca

Singapura memiliki tingkat gagal ginjal yang sangat tinggi, dan merupakan negara dengan tingkat gagal ginjal yang disebabkan oleh diabetes tertinggi di dunia. Faktanya, ada satu pasien baru yang didiagnosis setiap 5 jam.

Menyadari penyebab gagal ginjal adalah langkah pertama untuk pencegahan.

Dr Akira Wu, dokter spesialis ginjal di Mount Elizabeth Hospital, menjelaskan tentang apa itu gagal ginjal, apa penyebabnya dan gejala-gejala yang perlu diwaspadai.

Apa yang dimaksud dengan gagal ginjal?

Gagal ginjal

Ketika gagal ginjal (juga disebut gagal ginjal) terjadi, ginjal tidak dapat menyaring produk limbah dari darah. Seiring waktu, kadar limbah yang berbahaya dapat terakumulasi dalam tubuh, yang dapat mengancam jiwa jika tidak ditangani.

Kerusakan yang signifikan pada nefron Anda dapat mengurangi fungsi ginjal Anda. Dokter mendiagnosis gagal ginjal kronis jika kurangnya fungsi ginjal berlanjut selama lebih dari 3 bulan.

Tahapan gagal ginjal

Ada 5 tahap penyakit ginjal berdasarkan seberapa baik ginjal dapat menyaring limbah dari darah. Hal ini diukur dengan perkiraan laju filtrasi glomerulus (eGFR). Tahapan penyakit ginjal didasarkan pada angka eGFR:

Tahap 1

Penyakit ginjal stadium 1 berarti Anda mengalami kerusakan ginjal ringan dan eGFR 90 atau lebih besar. Ini berarti ginjal Anda sehat dan bekerja dengan baik, tetapi Anda memiliki tanda-tanda kerusakan ginjal lainnya, seperti protein dalam air seni atau kerusakan fisik pada ginjal.

Tahap 2

Penyakit ginjal stadium 2 mengacu pada kerusakan ginjal ringan dan eGFR antara 60 dan 89. Ini berarti, seperti pada Stadium 1, ginjal Anda umumnya sehat dan bekerja dengan baik, tetapi ada tanda-tanda lain yang mengindikasikan kerusakan ginjal, seperti protein dalam air seni atau kerusakan fisik pada ginjal.

Tahap 3

Penyakit ginjal stadium 3 dibagi menjadi 2 tahap. Stadium 3a mengacu pada eGFR antara 45 dan 59, sedangkan stadium 3b berarti Anda memiliki eGFR antara 30 dan 44. Orang dengan penyakit ginjal stadium 3 biasanya tidak memiliki gejala apa pun. Mungkin juga terdapat komplikasi kesehatan lain seperti penumpukan limbah dalam tubuh, tekanan darah tinggi, anemia dan penyakit tulang.

Tahap 4

Penyakit ginjal stadium 4 menunjukkan eGFR antara 15 dan 29. Ini berarti ginjal mengalami kerusakan sedang atau berat. Banyak orang dengan penyakit stadium 4 memiliki gejala seperti pembengkakan pada tangan dan kaki, nyeri punggung, dan buang air kecil lebih banyak atau lebih sedikit dari biasanya. Orang dengan penyakit stadium 4 juga harus mulai mendiskusikan tentang persiapan menghadapi gagal ginjal dengan dokter mereka.

Tahap 5

Penyakit stadium 5 berarti eGFR kurang dari 15. Ini berarti ginjal sudah sangat dekat dengan kegagalan atau telah gagal total. Setelah gagal ginjal terjadi, dialisis ginjal atau transplantasi ginjal diperlukan.

Apa yang menyebabkan gagal ginjal kronis?

Gagal ginjal dapat disebabkan oleh beberapa hal, seperti:

  • Penyakit tertentu
  • Paparan terhadap polutan lingkungan atau obat-obatan tertentu
  • Dehidrasi parah
  • Cedera ginjal

Diabetes

Penyakit ginjal yang disebabkan oleh diabetes

Diabetes sejauh ini merupakan penyebab umum gagal ginjal kronis di Singapura. Faktanya, pada tahun 2013, lebih dari 60% pasien gagal ginjal yang memerlukan dialisis adalah penderita diabetes.

Ketika gula darah berikatan dengan protein, maka protein akan menjadi 'lengket'. Dan ketika kadar gula darah tinggi, ada lebih banyak protein yang lengket. Protein ini menempel pada filter ginjal, menyebabkan kerusakan yang berakibat pada ketidakmampuan untuk menyaring racun dari tubuh.

Glomerulonefritis

Gagal ginjal radang glomerulus

Penyebab umum kedua gagal ginjal kronis adalah peradangan pada saringan ginjal, yang dikenal sebagai glomerulonefritis. Kondisi ini, yang dapat menyerang segala usia, tidak dapat dicegah atau disembuhkan. Namun, kondisi ini dapat dikontrol dengan pengobatan. Memeriksa urin untuk mencari darah dan protein adalah cara terbaik untuk mendeteksinya.

Penyakit Ginjal Polikistik Autosomal (APKD)

Penyakit ginjal ginjal polikistik

Terakhir, penyakit ginjal polikistik autosomal (APKD) adalah kondisi yang diwariskan yang kemudian dapat menyebabkan gagal ginjal kronis. Jika orang tua terkena APKD, ada kemungkinan 50% anak mereka juga akan mengalaminya. Gejalanya meliputi tekanan darah tinggi pada individu yang masih muda, dan pembesaran ginjal yang terdeteksi melalui pemeriksaan perut atau pemeriksaan ultrasonografi rutin. Petunjuk yang paling dapat diandalkan untuk diagnosis adalah riwayat keluarga yang kuat akan penyakit ini.

Penyebab lain gagal ginjal

Beberapa faktor lain dapat menyebabkan gagal ginjal kronis, seperti:

  • Tekanan darah tinggi. Tekanan darah yang tidak terkontrol dengan baik merusak pembuluh darah di ginjal, sehingga ginjal tidak dapat bekerja dengan baik dalam membuang limbah dan cairan ekstra dari dalam tubuh.
  • Nefritis interstitial. Peradangan pada tubulus ginjal dan struktur di sekitarnya.
  • Obstruksi saluran kemih. Obstruksi saluran kemih yang berkepanjangan akibat kondisi seperti pembesaran prostat, ginjal dan beberapa jenis kanker.
  • Refluks vesikoureteral. Suatu kondisi yang menyebabkan air kemih kembali ke ginjal.
  • Infeksi ginjal yang berulang.
  • Keracunan logam berat, seperti timbal atau obat-obatan yang bersifat toksik bagi ginjal.

Apa saja gejala gagal ginjal kronis?

Gejala gagal ginjal kronis meliputi yang berikut ini:

  • Mual atau muntah
  • Perubahan dalam buang air kecil
  • Retensi cairan yang menyebabkan pembengkakan kaki
  • Kehilangan waktu tidur
  • Nafsu makan yang buruk
  • Sakit perut
  • Kelemahan atau kelelahan
  • Kesulitan berkonsentrasi dan berkurangnya ketajaman mental
  • Otot berkedut dan kram
  • Rasa gatal yang terus-menerus
  • Nyeri dada
  • Sesak napas
  • Tekanan darah tinggi yang sulit dikendalikan

Tanda-tanda awal gagal ginjal

Tahap awal gagal ginjal kronis mungkin tidak menunjukkan gejala apa pun. Banyak dari tanda-tanda awal juga dapat disalahartikan sebagai penyakit dan kondisi lain. Berikut ini adalah beberapa gejala awal yang harus diwaspadai:

  • Mual dan muntah
  • Kehilangan nafsu makan
  • Gatal-gatal
  • Nyeri dada
  • Tekanan darah tinggi yang tidak terkendali
  • Penurunan berat badan yang tidak terduga

Bagaimana dokter mendiagnosis gagal ginjal kronis?

Penyakit ginjal kronis terkadang merupakan kondisi yang 'diam-diam'. Mungkin tidak ada gejala yang jelas sampai penyakit ini cukup lanjut. Namun, tekanan darah tinggi terkadang dapat menjadi indikator.

Dokter dapat mendiagnosis gagal ginjal kronis dengan:

  • Urinalisis
    Tes sederhana untuk menunjukkan apakah ada darah atau protein berlebih dalam urin
  • Tes mikroalbumin urin
    Tes urin terpisah untuk mencari mikroalbumin dalam ginjal, suatu jenis protein yang biasanya tidak ditemukan dalam ginjal kecuali jika ada kerusakan
  • Tes darah Tes darah untuk memeriksa peningkatan kadar kreatinin, yang mengindikasikan tingkat gagal ginjal
  • Tes laju filtrasi
    Tes laju filtrasi untuk menentukan berapa banyak racun yang sebenarnya disaring oleh ginjal Anda

Jadwalkan janji temu di sini.

Bagaimana cara mencegah penyakit ginjal kronis agar tidak memburuk?

Jika penyakit ginjal didiagnosis secara dini, pengobatan dapat memperlambat perkembangan penyakit.

Kadar gula darah yang sehat

Penderita diabetes dengan kadar mikroalbumin dalam urin dan tekanan darah tinggi akan mendapat manfaat dari menjaga kadar gula darah, tekanan darah dan kolesterol yang sehat, yang dapat mengurangi risiko penyakit ginjal hingga 60% dan kematian hingga 50%.

Diet rendah protein

Setelah gagal ginjal kronis dikonfirmasi dengan tes darah, dokter mungkin meresepkan diet rendah protein. Hal ini dapat membantu mengurangi beban kerja ginjal. Untuk menyeimbangkan kekurangan protein dalam tubuh, dokter sering menyarankan untuk mengonsumsi tablet asam amino atau suplemen lainnya.

Obat tekanan darah dapat membantu menurunkan tekanan darah dan memberikan perlindungan ginjal tambahan. Mengkonsumsi suplemen natrium bikarbonat juga dapat membantu mengurangi keasaman dalam darah, yang dapat memperlambat kerusakan ginjal.

Menghindari obat penghilang rasa sakit

Menghindari obat penghilang rasa sakit tertentu yang bersifat toksik terhadap ginjal adalah penting untuk mencegah kerusakan ginjal lebih lanjut.

Sementara itu, menurunkan kolesterol dapat membantu mencegah serangan jantung dan stroke pada pasien gagal ginjal kronis yang belum menerima dialisis.

Pengobatan untuk penyakit gagal ginjal stadium akhir

Ketika gagal ginjal kronis mencapai stadium akhir, dialisis membantu membuang limbah yang pasti menumpuk di dalam darah.

Dialisis ginjal: Hemodialisis

Hemodialisis untuk gagal ginjal

Ada 2 jenis dialisis. Yang pertama, hemodialisis, dikenal sebagai 'cuci darah'. Mesin dialisis menyaring darah dan kemudian memasukkannya kembali ke dalam tubuh. Biasanya, pasien menjalani sesi hemodialisis selama 4 jam setidaknya 3 kali seminggu di pusat dialisis, atau lebih jarang lagi di rumah. Untuk menyambungkan ke mesin dialisis, dokter akan menyambungkan pembuluh darah ke arteri di lengan pasien, yang disebut fistula AV, atau melalui pembedahan untuk menanamkan kateter di dada.

Dialisis ginjal: Dialisis peritoneal

Dialisis peritoneal untuk gagal ginjal

Dialisis peritoneal, kadang-kadang disebut 'dialisis air', adalah jenis yang kedua. Pasien biasanya menjalani perawatan ini di rumah setiap hari. Dokter akan memasukkan selang permanen ke dalam perut melalui pembedahan untuk memompa dan kemudian mengalirkan 2 liter larutan khusus ke dalam tubuh, 4 kali sehari. Mesin otomatis juga dapat menyelesaikan pertukaran 10 liter ini secara terus menerus selama 8 jam di malam hari, sehingga pasien dapat menjalani hari tanpa dialisis.

Transplantasi ginjal

Transplantasi ginjal untuk gagal ginjal

Dokter pada akhirnya dapat menggunakan transplantasi ginjal untuk mengobati gagal ginjal stadium akhir. Hal ini dilakukan dengan menempatkan ginjal yang sehat dari donor yang masih hidup atau yang sudah meninggal. Hanya satu ginjal yang disumbangkan diperlukan untuk menggantikan dua ginjal yang gagal. Beberapa tes perlu dilakukan untuk menentukan apakah ginjal yang didonorkan cocok untuk pasien. Jika berhasil, ginjal baru dapat menormalkan fungsi ginjal dan membalikkan gagal ginjal.

Pengobatan untuk komplikasi gagal ginjal

Penyakit ginjal dapat menyebabkan beberapa komplikasi yang perlu ditangani untuk membantu Anda merasa lebih nyaman. Beberapa komplikasi ini dan cara penanganannya meliputi:

Anemia

Beberapa pilihan pengobatan tersedia untuk menangani anemia tergantung pada penyebabnya, seperti obat-obatan dan suplemen zat besi atau transfusi sel darah merah.

Fosfor tinggi dan penyakit tulang

Beberapa obat seperti pengikat fosfat dan suplemen kalsitriol dapat diminum untuk mengelola kadar fosfor. Anda juga harus membatasi jumlah fosfor yang Anda konsumsi setiap hari. Berolahraga dan tidak merokok juga membantu mengelola kadar fosfor dan mencegah penyakit tulang.

Penyakit jantung

Obat-obatan yang mengendalikan penyakit jantung atau tekanan darah tinggi termasuk diuretik, penghambat ACE, penghambat beta dan penghambat reseptor aldosteron. Dokter Anda mungkin juga merekomendasikan program olahraga dan diet untuk mengelola penyakit jantung Anda.

Kalium tinggi

Kalium tinggi dapat diobati melalui diet dan obat-obatan. Obat untuk kalium tinggi disebut pengikat kalium yang membantu mencegah penumpukan kalium dalam darah.

Penumpukan cairan

Asupan cairan dapat dibatasi dengan mengikuti diet rendah garam. Selain itu, jika Anda haus, cobalah menghisap es batu atau permen keras daripada minum air. Catatlah asupan cairan harian Anda untuk membantu Anda tetap berada dalam batas harian Anda. Ingatlah bahwa makanan, seperti es krim dan sup termasuk dalam kategori cairan.

Fakta-fakta singkat tentang penyakit ginjal

  • Deteksi dini adalah cara terbaik untuk mencegah penyakit ginjal progresif.
  • Penyakit ginjal diabetik adalah penyebab utama gagal ginjal stadium akhir, dan biasanya memerlukan dialisis atau transplantasi ginjal.
  • Gaya hidup sehat dapat mengurangi risiko terkena gagal ginjal.

Jika Anda memiliki pertanyaan atau kekhawatiran tentang gagal ginjal, berkonsultasilah dengan dokter Anda.

Khalik, S. (2017, March 5). NKF Can’t Keep Up With Rising Number of New Kidney Patients. Retrieved December 12, 2017, from http://www.straitstimes.com/singapore/health/nkf-cant-keep-up-with-rising-number-of-new-kidney-patients

Stages of Chronic Kidney Disease. (2020, September 29) Retrieved December 16, 2020, from https://www.kidneyfund.org/kidney-disease/chronic-kidney-disease-ckd/stages-of-chronic-kidney-disease/

Causes of Chronic Kidney Disease (CKD). (2016, October) Retrieved December 16, 2020, from https://www.niddk.nih.gov/health-information/kidney-disease/chronic-kidney-disease-ckd/causes

Chronic Kidney Disease. (2019, August 15) Retrieved December 16, 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/chronic-kidney-disease/symptoms-causes/syc-20354521

Chronic Kidney Failure. (2017, July 26) Retrieved December 16, 2020, from https://www.healthline.com/health/chronic-kidney-failure

Kidney Transplant. (2020, February 25) Retrieved December 16, 2020, from https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/kidney-transplant/about/pac-20384777

Complications of Kidney Failure. (n.d) Retrieved December 16, 2020, from https://www.kidneyfund.org/kidney-disease/kidney-failure/complications-of-kidney-failure/#high_potassium_hyperkalemia
Artikel Terkait
Lihat semua